Thursday, November 22, 2012

SEBUAH STATUS, SEBUAH DERITA

Status itu terkadang menyenangkan tapi terkadang bikin derita juga. Gue juga gak paham kenapa status menjadi permasalahan, bahkan yang namanya status juga di jaman sekarang udah jadi tolak ukur dalam kehidupan bersosial, misalnya di golongan anak konglomerat kalo status lo golongan menengah kebawah a.k.a kere a.k.a kantong pas-pasan dan gak punya keahlian biasanya lo bakal di kucilin sama mereka dan sekalipun lo ditemenin palingan juga cuma di jadiin tukang jalan kalo di suruh mereka beli sesuatu.

Status seseorang juga selain jadi bahan tolak ukur pergaulan juga bisa di jadiin bahan tolak ukur pendidikan. Kalo lo cuma orang menengah kebawah dan kantong pas-pasan  terus cuma lulusan SMP atau SMA pasti gak bakal bisa lo bergaul sama kalangan menegah ke atas apalagi yang sampe bisa kuliah di luar negeri kecuali lo punya suatu kemampuan yang mumpuni yang bisa bikin mereka bisa hargain lo walaupun status lo jauh di bawah mereka.

Itu kalo bicara status sosial dalam hubungan bermasyarakat di bidang materi atau keuangan. Nah, sekarang yang lebih bikin derita adalah status dalam menjalin hubungan dengan lawan jenis. Sekarang pasti orang jomblo menjadi kasta terendah dari pada orang yang punya pacar, apalagi kalo jomblonya kelamaan wah itu bisa semakin jatuh ke dasar terendah kasta pergaulan. Gak perduli lo ganteng atau cantik, kaya atau miskin, pinter atau bodoh tetep aja yang namanya jomblo pasti jadi bahan celaan temen-temen yang deket sama lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...