Sunday, February 9, 2014

[Saka Series] Datang Tak Di Undang, Pergi Meninggalkan Kenangan



Pagi hari itu indah, dengan udara yang sejuk dan kicau burung yang saling bersahutan dari satu pohon ke pohon lainnya, mungkin semacam komunikasi buat ucapin selamat pagi dari satu burung ke burung lainnya.

Buat sebagian orang pagi hari itu menjadi waktu yang paling ngebetein, karena mereka harus berkutat kembali dengan rutinitas, jalanan yang macet dan kekisruhan yang terjadi lainnya.

Apalagi buat orang yang hobinya sering begadang, begadang kok jadi hobi ya, kalo jadi pekerjaan sih bisa aja semacem satpam, penjaga Indomart atau tukang warkop 24 jam. Padahal Bang Haji Rhoma Ngirama udah pernah bilang

“Begadang jangan begadang, bila tak ada artinya. Begadang boleh saja, bila ada duitnya.. icikiwir.. icikiwir.. aweeew.. aweeew..”

          Tapi sepertinya nyanyian merdu dengan cengkok melayunya Bang Haji Rhoma nggak mempan buat Saka, dia tetap aja suka begadang padahal nggak jelas dia begadangnya ngapain. Hal yang paling bikin dia ribet adalah saat matahari udah datang dan pagi memulai awal kehidupan di hari yang baru.

“WHAAAAT !!!! UDAH JAM 6 ????!!!”

Teriak Saka kaget pas bangun tidur dan liat jam dinding kamarnya, “Buseett pada kemana ini orang rumah, gue kaga di bangunin ???!!!"

Saka langsung lompat dari kasurnya yang bau karena bekas mulutnya yang sering ngiler kalau lagi tidur.

“Kampret, kayanya gue baru aja merem eh udah jam 6 aja!!” ujarnya sambil membersihkan kerak – kerak iler yang menempel di mulutnya.

Saka adalah bocah gendeng yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA, kebiasaan semalem abis nonton Liga Champion sampe larut malem alhasil bangun kesiangan.

Dengan gerak refleks kaya tukang angkot kesiangan mau ngejar setoran dia langsung pergi mandi dan berangkat ke sekolah, eh sebelum mandi dia update status dulu di twitter sama path.

“Damn!! Tidurnya numpang lewat doang, baru aja merem eh sekarang terpaksa harus bangun pagi !!”

Beruntungnya dia sekarang udah punya kendaraan, hadiah ulang tahun dari papanya beberapa hari lalu, dengan motor barunya dia ngebut ke sekolah.

Seperti biasa jalanan macet, bukan Jakarta namanya kalo nggak macet. Jakarta pernah juga sih nggak macet, yaitu waktu Jakarta namanya masih Sunda Kelapa alias Batavia alias Jayakarta. Sama satu lagi, Jakarta nggak macet kalo lagi Idul Fitri sama Idul Adha, di jamin jalanan lenggang banget, bahkan mau tidur – tiduran di tengah jalan bunderan HI juga bisa.

Mesin Waktu Di Temukan!!


Ada yang tau program tv Yekaes? Atau program tv yang acaranya kebanyakan lawakan basi sambil joget – joget maksa? Okelah, Yekaes menurut gue adalah program tv yang tim kreatifnya beneran kreatif, karena mereka menciptakan tren di pertelevisian Indonesia. Tapi namanya juga Indonesia, kalo ada sesuatu yang booming pasti yang lainnya latah mau ikutan juga.

Beberapa minggu lalu gue lagi nggak ada kerjaan, bahkan beberapa hari ini kerjaan gue cuma nonton tv dan akhirnya nocturnal gue pun kambuh, hidup gue persis seperti kelelawar yang malam beraktifitas dan siangnya belum bangun tidur. Gue bener – bener jadi penikmat tv seharian penuh, tapi apakah gue menikmati program tv yang di sajikan?

NGGAK SAMA SEKALI.

Dari semua stasiun tv yang menurut gue program acaranya bener – bener berkualitas cuma NET Tv , Kompas Tv dan Metro Tv, sisanya? Ada beberapa yang bagus tapi cuma di jam tertentu nggak stabil bagusnya seperti beberapa stasiun tv yang gue sebut tadi.

Bosen nonton tv gue pun mainin handphone, pas gue buka path dan twitter, ternyata lagi heboh game “Flappy Bird” yang kebanyakan pada kesel pas maininnya. Gue pun penasaran, akhirnya gue download dan ternyata gue pun di buat kesel sama burung yang “kalo di sentuh dia bisa naik dan kalo nggak di sentuh dia bakalan turun, lemes nggak bertenaga”. Dasar burung, maunya di sentuh melulu biar bisa naik terus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...