Friday, August 8, 2014

Kuliah Nggak Seindah Cerita FTV



Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, akhirnya status mahasiswa abadi gue lenyap sudah (YES!!). Gue bisa cabut dari kampus yang memuakkan bin menjijikan ini. Di postingan kali ini gue mau ceritain perjuangan ngehe gue buat dapetin gelar sarjana.

Semester 7, gue akhirnya baru bisa ambil mata kuliah PKL (Praktek Kerja Lapangan). Satu persatu gue datengin agency iklan, sampe suatu saat gue di panggil buat dateng ke kantor agency. Dengan perasaan seneng gue datengin itu agency, tapi gue bingung karena gue bukan di suruh ikut bikin iklan tapi malah di suruh ikut syuting Dahsyat. Ternyata itu agency artis buat nampung alay “lalala yeyeye”.

PKL PERTAMA : GAGAL!

Setelah luntang – lantung akhirnya ada panggilan lagi, tapi ternyata ini bukan agency iklan melainkan kantor salah satu berita lokal. Syukurnya di sana ada bagian advertising khusus ngelayanin pemasangan iklan di koran berita mereka, akhirnya gue bisa PKL di kantor yang tepat walaupun gue lebih ngurusin iklan informasi berita duka cita.

kerjaan gue PKL bikin layout iklan beginian
PKL KEDUA : (DINYATAKAN) BERHASIL

****

Memasuki masa skripsi, hal absurd masih belom bisa jauh – jauh dari gue. Di judul pertama skripsi gue mau angkat tentang strategi album NOAH, dan hasilnya DI TOLAK!. Dosen pembimbing gue tenyata orang LSM anti pornografi yang waktu itu sempet demoin kasus video bokep Ariel.

Masuk judul kedua, udah di terima judulnya tapi karena gue males ngerjainnya dan gak terasa gue udah cuekin si skripsi selama 1,5 tahun. Sampe akhirnya Tuhan kasih hidayah buat gue buat kerjain skripsi lagi dan baru gue mau kerjain, eh pas gue datengin kantor yang gue tuju buat bahan skripsi gue, ternyata perusahaannya bangkrut dan pindah saham kepemilikan, gue pun akhirnya gagal lagi.

Gue pun memutuskan buat ganti judul (lagi), baru pas masuk judul ketiga akhirnya gue bener – bener bisa kerjain sampe tuntas. Emang dasarnya gue rada sotoy, gue ditantangin ambil metode skripsi yang belom pernah dipake di kampus gue. Waktu itu gue pake metode CMC (Computer Mediated Communication), mungkin lo pernah denger atau banyak juga yang belom tau. Hasil dari ke-sotoy-an gue, gue bingung ngerjain skripsi yang cuma punya batas waktu 2,5 bulan sebelum sidang skripsi.

Gue bingung dari mulai cari referensi skripsi yang sejenis sampe buku pedoman, karena rata – rata bukunya itu pake bahasa Inggris sama beberapa bahasa Italia, yang pake bahasa Indonesia kurang lengkap datanya. Gue pun akhirnya mabok skripsian!

Menuju H – seminggu sidang, laptop gue error dan ternyata skripsi revisian yang udah bener belom gue backup, alhasil data gue 2 bab ilang semua. Hidup gue berasa ancur bagai res - resan krupuk kulit, hidup segan mati pun nggak mau. Gue sempet kepikiran minum baygon tapi baru cium baunya aja gue udah eneg, gue pun mau nyoba loncat dari gedung tinggi, tapi baru liat tinggi gedungnya dari bawah aja gue udah ngerasa capek buat naek keatasnya. Gue pun mengurungkan diri buat bunuh diri, karena gue juga malu sama malaikat kalo mati dengan status jomblo.

Mungkin begini bayangan percakapan gue sama malaikat di dalem kubur:

“Siapa Tuhanmu” tanya malaikat Munkar
Gue pun jawab dengan santai “Tuhan saya Allah”
“Siapa Nabimu” tanya malaikat Nakir ke gue
Gue pun jawab “Nabi Muhammad”
Sampe akhirnya malaikat nanya, “Siapa pacar terakhirmu?”
Gue cuma bisa nunduk dan mulut terbata – bata buat jawab “Pacar? Emm.. sa.. saya belum punya…”

Dan malaikat pun tertawa terbahak – bahak.

****

Menuju hari H sidang, gue di selimuti perasaan was – was. Di mana gue (sialnya) kebagian sidang di hari terakhir. Baru sampe kampus gue udah di serbu sama temen – temen gue yang pada sesumbar dengan cerita pengalaman sidangnya yang sadis – sadis, ada yang di lempar buku, ada yang dimaki - maki, dan ada juga yang di suruh ulang di semester selanjutnya. Ibarat lagi maen Histeria di dufan, mental gue terobok - obok. DROP!

Perlahan gue ngebuka pintu ruang sidang, keringet jagung udah menjalar, badan panas dingin, pandangan mata gue udah kabur, napas gue udah berat. Gue intip para dosen penguji dari balik pintu, mukanya gelap gak keliatan, gak taunya mata gue masih merem, pantesan gak keliatan.

Muka para penguji gue ternyata nggak sesangar bayangan gue, dan hal absurd pun masih belum mau  jauh dari gue. Presentasiin skripsi baru berjalan 5 menit, eh ketua sidang gue kebelet boker dan dia keluar dari ruang sidang, hampir 30 menit dia baru masuk lagi, lanjut lagi tinggal dua penguji.

Sampe menuju waktu tanya jawab, penguji satu gue malah curhat masalah keluarga, bukannya nanya tentang skripsi, apa mungkin karena pertanyaannya bisa gue jawab semua, dan pembimbing dua gue juga stuck mau nanya apaan lagi. Gimana gue gak jago jawab, subjek dan objek skripsi gue itu band gue sendiri dan metode gue itu lebih ngebahas tentang iklan di media sosial yang udah jadi makanan sehari – hari gue.

Alhasil dari sidang skripsi tersebut gue dinyatakan lulus dan dapet nilai A.


Akhirnya, gue pun ngerasa kalo jadi mahasiswa itu susah, kuliah nggak seindah cerita FTV yang kerjanya nongkrong, pacaran sama cewek cakep, pokoknya indah bener ceritanya. Di sini gue juga ngerasain kalo sidang skripsi itu adalah hoki – hokian dan saran gue buat lo yang mau skripsian “Jangan ambil judul yang kiranya bakal ngeribetin lo, karena ujungnya bakal jadi bumerang buat diri lo sendiri”.

Emang kalo niat bener, apapun bakal sesuai hasilnya. Waktu skripsi, niat gue gak muluk – muluk, gue cuma pasang niat “Gue skripsi hanya untuk melukis senyum di wajah kedua orang tua”.

23 comments:

  1. Ah skripsi. Semester depan untungnya.
    Ya Allah, semoga dipertemukan dengan dosbing yang memudahkan, bukan dosbing yg meribetkan. Dan semoga nanti proses penuntasan skripsinya lancar tanpa hambatan.

    Tapi kayaknya pas kerja nanti mungkin bakal mikirnya kalau kuliah adalah masa yg lebih baik.

    ReplyDelete
  2. Tenang.. banyak yang senasib kok, tapi akhirnya lulus juga dengan nilai A pulak. Selamaat

    ReplyDelete
  3. wah,,keren-keren.....aku masih skripsi juga nih,,,mendadak kepikiran lagi :D

    ReplyDelete
  4. Kak alim. Kok jomblo sih kak? Kasian bener. :'(

    ReplyDelete
  5. gue jadi ngeri sendiri, padahal masih baru mau masuk semester 3. ToT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha, emang lo kira kuliah enak...

      Delete
  6. Gue masih maba nih, jangan buat kesan tentang skripsi. malah gak jadi masuk nih. ahahahah :"D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjalananmu masih panjang anak muda, nikmatilah! :)

      Delete
  7. gue juga pertamanya ngusulin judul yg agak ribet tapi kece malah ditolak. malah yg diterima yang sederhana tapi out of the box. mungkin dosbing cuma pengen mempermudah kita aja sebenernya. semester depan nih, doakan ya! :")
    salam kenal :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin begitu, semangat ya! Salam kenal juga :)

      Delete
  8. jadi dalam waktu 2,5 sebelum sidang? lo nyelesain skripsi itu?

    Tahun ini gue masuk semester 7 nih, doain aja bisa cepet kelar juga urusan kuliah ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue kelarin skripsi 2,5 bulan sebelum sidang. Tiap hari gue kerjain skripsinya.

      Delete
  9. Hebat. Salut. Luar biasa.

    btw, baru pertama kali nih mampir di blog ini :D

    ReplyDelete
  10. Gokil nih, apalagi pas waktu nyeritain gagal di PKL, ke sininya sih berasa dikit garing sih!

    ReplyDelete
  11. Artikelnya sangat bermanfaat gan..
    trimakasih.. sukses selalu...

    ReplyDelete
  12. Wahahahahah,, gembel beut itu percakapan malaikat,, ahahaha,, masih jomblo?

    Kesian,, wkwkwkw

    Jenjalanyok.blogspot.com

    ReplyDelete
  13. Artikelnya sangat bermanfaat dan menghibur serta menginspirasi, dari Ngakak sampai kasihan trutama, "hidup segan mati pun nggak mau. Gue sempet kepikiran minum baygon tapi baru cium baunya aja gue udah eneg, gue pun mau nyoba loncat dari gedung tinggi, tapi baru liat tinggi gedungnya dari bawah aja gue udah ngerasa capek buat naek keatasnya" bikin ngakak dan kasihan

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...