Friday, May 22, 2015

Datang Tak Di Undang, Pulang 'Gak Bilang - Bilang



Malam itu cuaca di Depok lagi sedikit mendung, hujan kayaknya lagi bimgung mau turun ke bumi apa tetap enjoy di langit. Di salah satu sudut kota Depok tepatnya di Pasar Segar Depok lagi rame banyak orang berkumpul. Seakan ada sebuah kejadian yang lagi seru lagi di liatin. Mereka yang berkumpul adalah anak-anak skena musik underground Depok. Kebetulan hari itu lagi ada acara CROOZ Roadshow 2015.

Tuesday, September 2, 2014

Ketika Gebetan Ditikung Teman




Di suatu hari yang cerah, gue lagi keselek minum kopi di pojokan kantin kampus. Pojokan kantin emang lokasi andalan gue kalo lagi nongkrong di kantin, soalnya dari area ini mata gue bisa leluasa ngeliatin mahasiswi-mahasiswi kece nan seksi yang lagi pada asik ngerumpi.

“ANJRIT!! NGEPET!!” Ujar sebuah suara gaib di belakang gue sambil mukul pundak gue.

“BUSEEET!!!!” Ketus gue sambil bersihin air kopi yang tumpah ke baju. Tanpa gue sadar, terrnyata seisi penghuni kantin menoleh ke arah gue. Gue pun mencari pemilik sumber suara gaib itu “Yee biji salak!! Gue kirain siapa. Kayak jelangkung lo, dateng kaga pake assalamualaikum!!”

Thursday, August 21, 2014

Ssstt... Kita Nggak "Sendirian"






Gue paling takut sama nenek-nenek, apalagi liat nenek-nenek rambutnya putih dan panjang sampe 2 kilometer. Bukan tanpa sebab gue takut sama nenek-nenek, waktu kecil gue suka sakit-sakitan, mulai dari sakit panas, bisul, sakit kegantengan sampe sakit kebanyakan duit.

Nah, pas lagi sakit itu gue sering banget ngimpi buruk, paling sering ngimpi dikejar-kejar sama setan nenek-nenek. Entah gue salah apa sama nenek-nenek sampai dia dateng ke mimpi gue terus, apa mungkin muka gue udah termasuk kriteria muka yang jadi idola nenek-nenek di Indonesia atau gue belum bayar utang sama dia. Pokoknya mulai dari situ gue sampe sekarang takut sama nenek-nenek.

Pernah waktu itu gue bangun subuh-subuh, pas lagi mau lari pagi, gue kaget setengah mati gara-gara liat nenek-nenek lagi duduk sambil nyisir rambutnya di teras rumah samping rumah gue. Nggak taunya itu emang nenek yang gue lagi nyisir. Kebetulan rumah gue sama rumah nenek gue emang tetanggaan.

Ngomongin soal setan, gue jadi inget, belum lama ini gue (akhirnya) ngeliat setan (lagi), setelah sekian lama nggak pernah ketemu sama makhluk ‘lucu’ itu. Ini cerita nyata.

Friday, August 8, 2014

Kuliah Nggak Seindah Cerita FTV



Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, akhirnya status mahasiswa abadi gue lenyap sudah (YES!!). Gue bisa cabut dari kampus yang memuakkan bin menjijikan ini. Di postingan kali ini gue mau ceritain perjuangan ngehe gue buat dapetin gelar sarjana.

Tuesday, August 5, 2014

Ketika Cinta Bersemi Dalam Persahabatan


Sebelum nulis postingan ini, di kala hujan turun rintik-rintik dan alunan lagu Didi Kempot berkumandang sebelum adzan magrib, gue lagi di serang sama curhatan sobat gue sebut – saja – namanya – Alessandro ( sengaja nama di samarkan biar mirip nama bule ) yang cerita kalo ternyata dia lagi naksir sama sahabatnya.

Kontan aja gue langsung keringet dingin, mata melotot ngeri, tangan gemeteran sambil pegangin pantat, perut bergejolak, dan rasa pengen boker pun muncul.

Sunday, July 27, 2014

Tips Mudik Ala Alym Aditya




Nggak terasa bulan Ramadhan udah mau ninggalin kita, hampir 30 hari kita udah berpuasa di bulan Ramadhan. Biasanya kalo bulan Ramadhan udah mau habis begini, banyak orang pada persiapin diri mereka buat mudik atau pulang ke kampung halamannya masing-masing. Udah jadi rutinitas setiap tahun kegiatan mudik kayak begini di Indonesia dan mungkin juga di belahan dunia lainnya.

Nah, biar mudik lo tenang dan bisa berjalan dengan mulus, gue mau kasih tips-tips yang sangat berguna buat lo semua yang mau mudik atau lagi dalam perjalan mudik. Simak ya tips-tips mudik ala gue ini :

Tuesday, July 15, 2014

Jangan Bertambah Cantik Selama Aku Pergi


Angin datang merambat
Menyeka air mata yang jatuh perlahan
Menelusuri setiap kerut yang tersisa
Menjadikannya ada dalam tiada

Bolehkah aku menyeka airmatamu?
Agar langkahku tak terpaku oleh tangismu
Di sendu senja matamu
Anak bengalmu ini tenggelam dalam haru

Seperti bintang yang enggan jauh dari rembulan
Seperti senyum yang enggan terhapus oleh luka
Percayalah senja ini akan mempertemukan kita lagi
Dan jangan bertambah cantik selama aku pergi
Ibu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...