Tuesday, September 2, 2014

Ketika Gebetan Ditikung Teman




Di suatu hari yang cerah, gue lagi keselek minum kopi di pojokan kantin kampus. Pojokan kantin emang lokasi andalan gue kalo lagi nongkrong di kantin, soalnya dari area ini mata gue bisa leluasa ngeliatin mahasiswi-mahasiswi kece nan seksi yang lagi pada asik ngerumpi.

“ANJRIT!! NGEPET!!” Ujar sebuah suara gaib di belakang gue sambil mukul pundak gue.

“BUSEEET!!!!” Ketus gue sambil bersihin air kopi yang tumpah ke baju. Tanpa gue sadar, terrnyata seisi penghuni kantin menoleh ke arah gue. Gue pun mencari pemilik sumber suara gaib itu “Yee biji salak!! Gue kirain siapa. Kayak jelangkung lo, dateng kaga pake assalamualaikum!!”

Thursday, August 21, 2014

Ssstt... Kita Nggak "Sendirian"






Gue paling takut sama nenek-nenek, apalagi liat nenek-nenek rambutnya putih dan panjang sampe 2 kilometer. Bukan tanpa sebab gue takut sama nenek-nenek, waktu kecil gue suka sakit-sakitan, mulai dari sakit panas, bisul, sakit kegantengan sampe sakit kebanyakan duit.

Nah, pas lagi sakit itu gue sering banget ngimpi buruk, paling sering ngimpi dikejar-kejar sama setan nenek-nenek. Entah gue salah apa sama nenek-nenek sampai dia dateng ke mimpi gue terus, apa mungkin muka gue udah termasuk kriteria muka yang jadi idola nenek-nenek di Indonesia atau gue belum bayar utang sama dia. Pokoknya mulai dari situ gue sampe sekarang takut sama nenek-nenek.

Pernah waktu itu gue bangun subuh-subuh, pas lagi mau lari pagi, gue kaget setengah mati gara-gara liat nenek-nenek lagi duduk sambil nyisir rambutnya di teras rumah samping rumah gue. Nggak taunya itu emang nenek yang gue lagi nyisir. Kebetulan rumah gue sama rumah nenek gue emang tetanggaan.

Ngomongin soal setan, gue jadi inget, belum lama ini gue (akhirnya) ngeliat setan (lagi), setelah sekian lama nggak pernah ketemu sama makhluk ‘lucu’ itu. Ini cerita nyata.

Friday, August 8, 2014

Kuliah Nggak Seindah Cerita FTV



Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, akhirnya status mahasiswa abadi gue lenyap sudah (YES!!). Gue bisa cabut dari kampus yang memuakkan bin menjijikan ini. Di postingan kali ini gue mau ceritain perjuangan ngehe gue buat dapetin gelar sarjana.

Tuesday, August 5, 2014

Ketika Cinta Bersemi Dalam Persahabatan


Sebelum nulis postingan ini, di kala hujan turun rintik-rintik dan alunan lagu Didi Kempot berkumandang sebelum adzan magrib, gue lagi di serang sama curhatan sobat gue sebut – saja – namanya – Alessandro ( sengaja nama di samarkan biar mirip nama bule ) yang cerita kalo ternyata dia lagi naksir sama sahabatnya.

Kontan aja gue langsung keringet dingin, mata melotot ngeri, tangan gemeteran sambil pegangin pantat, perut bergejolak, dan rasa pengen boker pun muncul.

Sunday, July 27, 2014

Tips Mudik Ala Alym Aditya




Nggak terasa bulan Ramadhan udah mau ninggalin kita, hampir 30 hari kita udah berpuasa di bulan Ramadhan. Biasanya kalo bulan Ramadhan udah mau habis begini, banyak orang pada persiapin diri mereka buat mudik atau pulang ke kampung halamannya masing-masing. Udah jadi rutinitas setiap tahun kegiatan mudik kayak begini di Indonesia dan mungkin juga di belahan dunia lainnya.

Nah, biar mudik lo tenang dan bisa berjalan dengan mulus, gue mau kasih tips-tips yang sangat berguna buat lo semua yang mau mudik atau lagi dalam perjalan mudik. Simak ya tips-tips mudik ala gue ini :

Tuesday, July 15, 2014

Jangan Bertambah Cantik Selama Aku Pergi


Angin datang merambat
Menyeka air mata yang jatuh perlahan
Menelusuri setiap kerut yang tersisa
Menjadikannya ada dalam tiada

Bolehkah aku menyeka airmatamu?
Agar langkahku tak terpaku oleh tangismu
Di sendu senja matamu
Anak bengalmu ini tenggelam dalam haru

Seperti bintang yang enggan jauh dari rembulan
Seperti senyum yang enggan terhapus oleh luka
Percayalah senja ini akan mempertemukan kita lagi
Dan jangan bertambah cantik selama aku pergi
Ibu

Friday, July 11, 2014

Untuk Aku Yang Tak Bisa Memilikimu

Terkadang aku berbincang dengan malam
Tentang aku yang mengagumimu dalam kelam
Tentang aku yang sudah terlanjur mencintaimu apa adanya
Seperti penikmat senja yang tak ingin kehilangan indahnya

Jika memilikimu adalah sebuah kutukan untukku
Izinkan kutukan ini menyatu dalam nafasku
Membeku dalam aliran darahku
Dan tenggelam dalam setiap mimpiku

Aku tak ingin hanya sekedar ada
Menjadi penonton setia kamu dan dia
Inilah aku yang betapa ingin selalu ada untukku
Walaupun dihatimu tak sedikitpun ada namaku

Menyakitkanku untuk mencintaimu
Seperti baris kata yang sengaja kurangkai untukmu
Untuk aku yang tak bisa memilikimu

Saturday, July 5, 2014

Perjuangan Ini Belum Selesai!!

Akhir-akhir ini waktu gue bener-bener kesita buat kerjain skripsi, setelah bengong 2 tahun nggak ngerjain skripsi akhirnya Tuhan kasih hidayah buat gue supaya kelarin skripsi juga. Ternyata skripsi itu bikin psikis terganggu ya, males makan sama males tidur, bener-bener nggak mikirin namanya makan sama tidur padahal gue biasa lapernya jam 1 – 2 siang tapi gue baru inget kalo sekarang bulan ramadhan. Akhirnya gue baru makan pas abis magrib.

Tapi bener deh, skripsi nyita waktu banget. Setiap hari gue pasti ke kampus dari senin – minggu cuma buat kerjain skripsi bareng anak-anak “basian” angkatan gue, abis ke kampus gue bimbingan antar kota antar propinsi macem bus AKAP ke rumah dosen pembimbing gue dari Bekasi ke Bogor bolak-balik.

Wednesday, July 2, 2014

Musisi dan Politik




Selfie dulu biar gak tegang


Menurut buku geografi yang gue pelajari di SMA dulu, Indonesia cuma punya dua musim yaitu musim panas dan musim hujan. Padahal menurut gue musim di Indonesia itu banyak, contohnya: musim layangan, musim durian, musim penyakit, musim pancaroba, musim diputusin pacar, musim jomblo nggak dapet-dapet pacar sampai musim pemilu dan musim lain-lainnya.

Ngomongin tentang pemilu yang barengan sama bulan ramadhan, gue mau ucapin selamat menjalankan ibadah puasa buat kalian yang muslim. Oh iya, di sini gue nggak ngomongin perkara dukung om Wi atau om Wo. Gue cuma lagi seneng aja mantau fenomena para musisi yang nggak biasanya terlibat terjun bebas loncat indah masuk ke dalam kegiatan pemilu di Indonesia.

Saturday, June 28, 2014

PUNK?




“Beuh Joy, lo sekarang jadi penghuni lampu merah? Dekil kaya nggak keurus gitu, kerjaan lo ngamen sekarang?”
“Gue anak punk coy…”
“Emang anak punk harus gitu ya?”
“Aah, lo mah payah! Ini anti kemapanan namanya”
“Yailah anti kemapanan, ngerasain mapan aja belom pernah lo, eh udah sok anti kemapanan”
Percakapan sore yang nggak sengaja gue denger waktu nungguin temen gue di perempatan lampu merah PGC (Pusat Grosir Cililitan) kemarin. Urak – urakan, tukang mabuk, mohawk, dekil, kotor, bau, ngamen di lampu merah dan bla bla bla. Mungkin beberapa dari kalian mendeskripsikan punk seperti itu dan banyak orang yang – mengaku – anak punk malah melakukan itu.


Tuesday, June 24, 2014

Awal Dari Sebuah Perjuangan



Kancah musik Indonesia kembali di ramaikan oleh peluncuran album perdana dari band pop punk asal selatan Jakarta, Angry Kids. 7 tahun perjalanan Angry Kids akhirnya menelurkan album berjudul “Kita Dan Mereka”.

Friday, June 20, 2014

Kata Untukmu


Jangan menoleh ke arahku, karena aku tak sanggup melihatmu
Bukan ingin melupakan, tapi aku takut rasa sayang untukmu tumbuh kembali
Ini salah ku menjatuhkanmu ke lubang yang paling terdalam
Lubang terdalam di hatiku

Setangkai mawar yang memenuhi taman indah ini melukis separuh keadaanku
Bukan karena keindahannya
Tapi karena luka akibat tertusuk durinya
Tertusuk di lubang yang paling terdalam
Lubang terdalam di hatiku

Bagiku kamu lebih dari definisi keindahan yang tercipta
Bagiku kamu lebih indah dari lukisan senja di langit utara
Bagiku kamu adalah jawaban
Jawaban dari setiap doa yang aku panjatkan kepadaNya

Ini salah ku
Salahku menyisakan ruang untuk menyimpan separuh hembus nafasmu di hatiku
Ketika suatu saat sayup namamu datang kembali
Aku ingin bertanya
Maukah menjadi masa lalu ku sekali lagi?

Monday, June 16, 2014

Eh Dia Muncul Lagi..!!!


Assalamualaikum!!

Buset ini blog gue udah lama nggak di isi tulisan baru, mungkin gue adalah salah satu blogger yang (hampir) murtad. Lupa, nggak pernah ngurusin blog sendiri. (Jangan di contoh ya….)
Sebenernya gue nggak lupa-lupa banget sama blog sendiri, masih suka bikin tulisan cuma nggak pernah kelar atau sekalinya kelar, gue lupa buat posting. Yah intinya sih lupa, payah deh!!
Selama gue nggak posting blog sampe akhirnya blog ini gue posting, banyak kejadian seru yang mampir di kehidupan gue. Jadi gue mau cerita dulu ah satu-satu kejadian serunya.

Sunday, February 9, 2014

[Saka Series] Datang Tak Di Undang, Pergi Meninggalkan Kenangan



Pagi hari itu indah, dengan udara yang sejuk dan kicau burung yang saling bersahutan dari satu pohon ke pohon lainnya, mungkin semacam komunikasi buat ucapin selamat pagi dari satu burung ke burung lainnya.

Buat sebagian orang pagi hari itu menjadi waktu yang paling ngebetein, karena mereka harus berkutat kembali dengan rutinitas, jalanan yang macet dan kekisruhan yang terjadi lainnya.

Apalagi buat orang yang hobinya sering begadang, begadang kok jadi hobi ya, kalo jadi pekerjaan sih bisa aja semacem satpam, penjaga Indomart atau tukang warkop 24 jam. Padahal Bang Haji Rhoma Ngirama udah pernah bilang

“Begadang jangan begadang, bila tak ada artinya. Begadang boleh saja, bila ada duitnya.. icikiwir.. icikiwir.. aweeew.. aweeew..”

          Tapi sepertinya nyanyian merdu dengan cengkok melayunya Bang Haji Rhoma nggak mempan buat Saka, dia tetap aja suka begadang padahal nggak jelas dia begadangnya ngapain. Hal yang paling bikin dia ribet adalah saat matahari udah datang dan pagi memulai awal kehidupan di hari yang baru.

“WHAAAAT !!!! UDAH JAM 6 ????!!!”

Teriak Saka kaget pas bangun tidur dan liat jam dinding kamarnya, “Buseett pada kemana ini orang rumah, gue kaga di bangunin ???!!!"

Saka langsung lompat dari kasurnya yang bau karena bekas mulutnya yang sering ngiler kalau lagi tidur.

“Kampret, kayanya gue baru aja merem eh udah jam 6 aja!!” ujarnya sambil membersihkan kerak – kerak iler yang menempel di mulutnya.

Saka adalah bocah gendeng yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA, kebiasaan semalem abis nonton Liga Champion sampe larut malem alhasil bangun kesiangan.

Dengan gerak refleks kaya tukang angkot kesiangan mau ngejar setoran dia langsung pergi mandi dan berangkat ke sekolah, eh sebelum mandi dia update status dulu di twitter sama path.

“Damn!! Tidurnya numpang lewat doang, baru aja merem eh sekarang terpaksa harus bangun pagi !!”

Beruntungnya dia sekarang udah punya kendaraan, hadiah ulang tahun dari papanya beberapa hari lalu, dengan motor barunya dia ngebut ke sekolah.

Seperti biasa jalanan macet, bukan Jakarta namanya kalo nggak macet. Jakarta pernah juga sih nggak macet, yaitu waktu Jakarta namanya masih Sunda Kelapa alias Batavia alias Jayakarta. Sama satu lagi, Jakarta nggak macet kalo lagi Idul Fitri sama Idul Adha, di jamin jalanan lenggang banget, bahkan mau tidur – tiduran di tengah jalan bunderan HI juga bisa.

Mesin Waktu Di Temukan!!


Ada yang tau program tv Yekaes? Atau program tv yang acaranya kebanyakan lawakan basi sambil joget – joget maksa? Okelah, Yekaes menurut gue adalah program tv yang tim kreatifnya beneran kreatif, karena mereka menciptakan tren di pertelevisian Indonesia. Tapi namanya juga Indonesia, kalo ada sesuatu yang booming pasti yang lainnya latah mau ikutan juga.

Beberapa minggu lalu gue lagi nggak ada kerjaan, bahkan beberapa hari ini kerjaan gue cuma nonton tv dan akhirnya nocturnal gue pun kambuh, hidup gue persis seperti kelelawar yang malam beraktifitas dan siangnya belum bangun tidur. Gue bener – bener jadi penikmat tv seharian penuh, tapi apakah gue menikmati program tv yang di sajikan?

NGGAK SAMA SEKALI.

Dari semua stasiun tv yang menurut gue program acaranya bener – bener berkualitas cuma NET Tv , Kompas Tv dan Metro Tv, sisanya? Ada beberapa yang bagus tapi cuma di jam tertentu nggak stabil bagusnya seperti beberapa stasiun tv yang gue sebut tadi.

Bosen nonton tv gue pun mainin handphone, pas gue buka path dan twitter, ternyata lagi heboh game “Flappy Bird” yang kebanyakan pada kesel pas maininnya. Gue pun penasaran, akhirnya gue download dan ternyata gue pun di buat kesel sama burung yang “kalo di sentuh dia bisa naik dan kalo nggak di sentuh dia bakalan turun, lemes nggak bertenaga”. Dasar burung, maunya di sentuh melulu biar bisa naik terus.

Friday, January 31, 2014

INDONESIA SIAGA BENCANA !!!



Langit kembali sendu dan rintik hujan pun kembali turun bersama udara dingin yang berhembus, merambat pelan membelai kulit gue yang lagi asik duduk menatap hujan dari balik jendela.

            “Ya Allah, kasian banget itu yang pada kebanjiran!”

Ujar nyokap gue lantang, membuyarkan lamunan gue yang lagi mikirin si “separuh hati” yang – telah – pergi lagi ngapain disana. Terkadang hujan emang selalu berhasil bikin rasa rindu yang udah di kubur dalam – dalam tumbuh kembali.

Memulai tahun 2014 sudah hampir  satu bulan hujan terus mengguyur Jakarta dan beberapa daerah di Indonesia, efeknya adalah banjir dimana – mana bahkan sampai ada gempa bumi dan tanah longsor. Hampir di seluruh media baik itu media cetak atau elektronik memasang headline beritanya

“INDONESIA SIAGA BENCANA” .

Friday, January 24, 2014

Tentang Sebuah Mimpi

 “Mau jadi apa kamu kalo udah besar nanti?”
Tiba – tiba nyokap nanya ke gue dan gue yang lagi fokus bunuh – bunuhin orang di game Grand Theft Auto langsung diem menatap layar tv.

“Aku mau jadi mafia mah, aku mau menguasai dunia dan membunuh banyak orang dengan sadis, terus mayatnya aku buang ke laut Ancol biar mirip Si Manis Jembatan Ancol”

Tadinya gue mau ngejawab kaya gitu, tapi untung gue nggak keceplosan ngomong kaya gitu, bisa – bisa nanti nyokap gue langsung putih penglihatannya, jantungnya berdebar, perut mules, kepala pusing dan terdengar suara berbisik di samping gue.

Monday, January 20, 2014

Penyebab Banjir Di Jakarta


“BANJIR!! JAKARTA MULAI TENGGELAM!!”

Begitulah kalimat yang sering terdengar sebulan ini, mulai dari obrolan di sekolah, kampus sampai tempat kerja bahkan sampai obrolan di tukang sayur bersama ibu – ibu komplek tukang gosip.

Jakarta, kota metropolitan yang juga menjadi ibu kota negara Indonesia tenggelam karena banjir. Rumah gue yang di depannya ada sungai pun nggak luput dari banjir, walaupun cuma beberapa jam aja. Berbeda seperti banjir di tahun 2002 dimana rumah gue tenggelam banjir karena waktu itu sungai di depan rumah belum di bikini tanggul sama pemerintah.

Bukan hal yang baru banjir melanda ibukota, sejak zaman Belanda juga Jakarta emang langganan banjir. Seperti biasa, warga selalu menyalahkan pemerintah karena banjir yang kerap melanda ibukota. Gubernur adalah target pertama yang menjadi keluhan warga, beruntungnya beberapa tahun belakangan warga mulai sadar bahwa yang bertanggung jawab atas banjir bukan hanya gubernur tetapi juga seluruh warga bertanggung jawab atas terjadinya banjir.

Friday, January 17, 2014

[Saka Series] Kejutan Dari Papa


Senin adalah hari yang paling nggak di sukain sama sebagian orang-orang di Indonesia, soalnya hari senin pasti jalanan macet, hawa liburan masih nempel di otak dan lain-lain. Entah kenapa jangka waktu dari Senin ke Sabtu dan Minggu itu lama banget tapi dari Minggu ke Senin cuma dalam hitungan 24 jam aja, makanya Senin menjadi hari paling gak di favoritin sama sebagian orang-orang Indonesia.

Di ramainya jalan raya Cililitan oleh kendaraan yang saling kebut-kebutan mengejar waktu, ada sesosok anak SMA dengan rambut acak – acakan mirip rambut Billie Joe vokalis Greenday yang lagi makan bakwan goreng dan sedang berdiri menunggu bus yang bakal dia tumpangi.

Aji Saka Syahreza begitulah namanya, walaupun ada embel- embel nama “Syahreza” di belakang namanya tapi dia nggak ada sangkut pautnya sama Afgan Syahreza, dia bukan kembaraan Afgan dan juga dia nggak tetanggaan sama Afgan, Afgan jago nyanyi dan enak di dengar di telinga tapi kalo Saka jago nyanyi tapi buat pecahin gendang telinga orang yang denger.

Kata Untukmu



Jangan menoleh ke arahku, karena aku tak sanggup melihatmu
Bukan ingin melupakan, tapi aku takut rasa sayang untukmu tumbuh kembali
Ini salah ku menjatuhkanmu ke lubang yang paling terdalam
Lubang terdalam di hatiku

Setangkai mawar yang memenuhi taman indah ini melukis separuh keadaanku
Bukan karena keindahannya
Tapi karena luka akibat tertusuk durinya
Tertusuk di lubang yang paling terdalam
Lubang terdalam di hatiku

Aku Cemburu Padamu Malam



Aku terkadang cemburu dengan malam
Dia selalu membuatmu tenang saat lelah menghias wajah manismu
Aku terkadang cemburu dengan malam
Dia selalu membuatmu nyaman saat aku sedang tak ada di sisimu
Aku terkadang cemburu denganmu malam

Semoga Langit Tak Menangis Lagi


Titik demi titik rintiknya terjatuh dan langit berubah sendu
Dia bercerita tentang kepedihannya
Ketika senyumnya hilang tergores luka
Terbawa udara, jauh menghilang dalam bayang kelam

Aku melihatnya dari balik jendela
Melihat sendunya yang terukir dalam mendung awan senja
Ku coba menghiburnya, tetapi ia tak memperdulikan ku
Ku coba mengembalikan senyumnya
Tetapi kepedihannya sudah membuatnya lupa akan bahagia

Mungkin ia butuh waktu untuk tersadar
Tersadar bahwa bahagia sedang menunggunya di ujung malam
Tersadar bahwa senyumnya belum hilang terbawa kenangan
Semoga ia tersadar
Semoga langit tak menangis lagi
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...