Sunday, February 9, 2014

[Saka Series] Datang Tak Di Undang, Pergi Meninggalkan Kenangan



Pagi hari itu indah, dengan udara yang sejuk dan kicau burung yang saling bersahutan dari satu pohon ke pohon lainnya, mungkin semacam komunikasi buat ucapin selamat pagi dari satu burung ke burung lainnya.

Buat sebagian orang pagi hari itu menjadi waktu yang paling ngebetein, karena mereka harus berkutat kembali dengan rutinitas, jalanan yang macet dan kekisruhan yang terjadi lainnya.

Apalagi buat orang yang hobinya sering begadang, begadang kok jadi hobi ya, kalo jadi pekerjaan sih bisa aja semacem satpam, penjaga Indomart atau tukang warkop 24 jam. Padahal Bang Haji Rhoma Ngirama udah pernah bilang

“Begadang jangan begadang, bila tak ada artinya. Begadang boleh saja, bila ada duitnya.. icikiwir.. icikiwir.. aweeew.. aweeew..”

          Tapi sepertinya nyanyian merdu dengan cengkok melayunya Bang Haji Rhoma nggak mempan buat Saka, dia tetap aja suka begadang padahal nggak jelas dia begadangnya ngapain. Hal yang paling bikin dia ribet adalah saat matahari udah datang dan pagi memulai awal kehidupan di hari yang baru.

“WHAAAAT !!!! UDAH JAM 6 ????!!!”

Teriak Saka kaget pas bangun tidur dan liat jam dinding kamarnya, “Buseett pada kemana ini orang rumah, gue kaga di bangunin ???!!!"

Saka langsung lompat dari kasurnya yang bau karena bekas mulutnya yang sering ngiler kalau lagi tidur.

“Kampret, kayanya gue baru aja merem eh udah jam 6 aja!!” ujarnya sambil membersihkan kerak – kerak iler yang menempel di mulutnya.

Saka adalah bocah gendeng yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA, kebiasaan semalem abis nonton Liga Champion sampe larut malem alhasil bangun kesiangan.

Dengan gerak refleks kaya tukang angkot kesiangan mau ngejar setoran dia langsung pergi mandi dan berangkat ke sekolah, eh sebelum mandi dia update status dulu di twitter sama path.

“Damn!! Tidurnya numpang lewat doang, baru aja merem eh sekarang terpaksa harus bangun pagi !!”

Beruntungnya dia sekarang udah punya kendaraan, hadiah ulang tahun dari papanya beberapa hari lalu, dengan motor barunya dia ngebut ke sekolah.

Seperti biasa jalanan macet, bukan Jakarta namanya kalo nggak macet. Jakarta pernah juga sih nggak macet, yaitu waktu Jakarta namanya masih Sunda Kelapa alias Batavia alias Jayakarta. Sama satu lagi, Jakarta nggak macet kalo lagi Idul Fitri sama Idul Adha, di jamin jalanan lenggang banget, bahkan mau tidur – tiduran di tengah jalan bunderan HI juga bisa.


***

Sesampainya di sekolah.

BRUKK!! 

“Eh, maaf gak sengaja” saking buru-burunya dia nabrak seseorang di koridor sekolah
“Iya gak apa-apa, santai aja,” jawab suara korban tabrak tubruk si Saka pagi itu sambil mengambil tasnya yang jatuh.

 Si bocah sableng ini langsung segar mendengar suara cewek pagi-pagi dan pas dia liat wajah cewek itu, langsung segarnya bertambah 10 kali lipat. Tiba – tiba waktu berjalan lambat, semua menjadi slowmotion. Saka mulutnya menganga waktu si cewek mengibas rambut panjangnya, bola mata coklatnya yang teduh menatap Saka dan senyum dari bibir mungilnya terukir indah. Tanpa sadar mulut Saka mengeluarkan liur, dia ngiler dengan derasnya, matanya melotot terpaku tanpa kedip melihat cewek cantik di depan matanya.

“Halo? Lo nggak apa – apa?” tanya si cewek sambil mengibaskan tangannya di depan mata Saka
“Caaantiknyaaa…” gumam Saka
“Hah?! Lo kenapa? Halo?!!” si cewek memastikan lagi kalo Saka nggak lagi ayan atau hilang ingatan
            “Hah?! Ohh.. nggak, gue nggak apa-apa kok…”

Saka pun tersadar dari terpesonanya melihat kecantikan cewek itu, cewek itu pun pergi meninggalkan Saka yang masih bengong sambil ngiler, matanya nggak kedip melihat si cewek bejalan dengan anggunnya hingga cewek itu pergi meninggalkannya, dia masih bengong melihat detik demi detik si cewek pergi menelusuri lorong sekolah.

***

Setelah adegan nabrak pagi itu Saka di kelas jadi senyum-senyum sendiri, ngebayangin muka itu cewek yang bikin dia penasaran dan tanpa sadar air liur dia netes-netes sambil melet-melet gak jelas.

GEPLAK!!

Doni mukul kepala Saka pake buku LKS-nya 

“Ngapa lo? Sakit lo? Dari tadi gue liatin lo senyum gak jelas, terus ngiler sambil melet-melet, gak waras lo ya??!!!”
“Ettt dah lo ganggu gue lagi ngelamun aja kamprett!! Gue lagi seneng nih Don, tadi pagi gue ketemu cewek cakep bener.” Jawab Saka sambil ngusap-ngusap kepalanya.
 “Ahelahh paling juga lo lagi ngelamunin si Vera anak kelas X yang montok bahenol itu,” Doni pun langsung sok nebak sambil ngupil.
“Jangkrik!! otak lo ngeres mulu, asal lo tau ya, tadi gue ketemu cewek cakep bener deh. Kayanya doi anak pindahan gitu, soalnya gue baru liat tampangnya”
“Ahh masa sih?? gue belom liat deh” ujar Doni penasaran.

Dan obrolan per - cewek - an mereka pun terhenti saat pak Sembiring si guru fisika killer itu masuk kelas.

            “Selamat pagi anak – anak ! hari ini kita ulangan lisan, bapak kasih waktu 10 menit buat kalian belajar !!” Ujar Pak Sembiring sambil melintir kumisnya
.
“HAH?!! ULANGAN?!! WOOOOOOOOO!!”

Sontak seisi kelas jadi riuh karena ada ulangan dadakan dari Pak Sembiring.

***

Masih di liputi rasa penasaran akhirnya Saka memutuskan buat dateng ke ruang Tata Usaha saat jam istirahat buat ngecek ada siswa baru atau nggak di sekolahnya.

“Apa – apaan kamu ?! Nggak !! Pokoknya nggak boleh !!”

Ujar ibu Dewi yang berada di bagian Tata Usaha saat Saka mau melihat arsip siswa yang sekolah di sekolahnya itu.

“Pelis bu, saya cuma mau tau doang kok, ada anak pindahan gak di sekolah ini?”
            “Ooh anak baru itu, ah ada – ada aja kamu, sebentar biar ibu cek dulu”

Setelah di cek, ternyata bener ada siswa pindahan dari Bandung, namanya Sinta Alicia Soegiro, siswa pindahan dari SMA Karya Bhakti, Bandung dan sekarang dia ada di kelas XI IPS 3. Tanpa basa-basi dan tanpa komando dia ngibrit ke kelas itu, mirip orang lagi di kejar pocong di TPU Jeruk Purut dia lari kenceng bener.

Sesampainya di kelas XI IPS 3, Saka langsung pasang tampang sok cool, tapi malah terlihat aneh mirip kaya Aming yang belagak mirip kaya Vino G Bastian, rada absurd dan sedikit menakutkan.

“Woi Japle, apa kabar lo?!!”

Dengan alibi mau ketemu temennya yang bernama Zarry, si bocah sableng ini ngelirik-lirik sambil ngobrol pake suara di keras-kerasin, mirip Capres lagi kampanye mau jadi Presiden ke arah target sasaran permodusan.

“Lo kenapa? Wah rada sarap nih otak lo kayanya” ujar Zarry alias Japle

          Zarry, namanya doang keren. Sekilas namanya mirip bule, ya emang kaya bule sih namanya tapi kalo liat tampangnya mah bisa di bilang pencampuran tampang Bopak Castillo sama Budi Anduk, belum lagi sama gayanya yang sok ganteng, Tapi entah kenapa anak dengan kelakuan minus kaya begitu bisa jadi ketua kelas XI IPS 3 ini.

 “Lah mata lo jereng ya Sak? Dari tadi ngeliat ke… Ooh paham gue, lo pasti lagi ngeliatin Sinta ye?” 
“Ssst ah, eh beneran Sinta ya namanya, cakep bener dah. Sinta yang artinya Senyumannya indah di mata”
“Mata lo belekan! Udah ah sana pergi lo ah, ganggu gue lagi… KAMPRET!! Hemm - aaah – nah – iya – cakep.. lo ganggu gue lagi maen Flappy Bi… KAMPRET NIH BURUNG BIKIN KESEL !! AARRGG GAME OVER LAGI!!” hardik Japle sambil uring – uringan mainin Flappy Bird.
“Yailah lo, oke deh, makasih Japle sayang… muaah!!”
“NAJIS !!!”

***

“Widiihhh Semangat 45 bener bang ngejar informasi tuh cewek!!!!!”

Teriak si Doni yang nggak sadar suaranya melebihi suara adzan sambil menepuk pundak Saka

“Busett itu congor bisa di pelanin dikit gak sih, kalem apa kaleeemmmm….!!” langsung tampangnya mengkerut setelah dia ngeliat siswa satu kantin ngelirik ke arah mereka berdua.

Malah si Teti, bocah gendut yang lagi asik makan lontong sayur itu langsung tersedak dan megap-megap mirip beruang kutub keabisan napas.

“Air…. Air…. Gue butuh air.. hoeekkkk!!” teriak Teti panik

Doni dan Saka panik ngeliat Teti kejang – kejang mirip orang kesurupan, seisi kantin juga ikutan panik, Jokowi pun panik, Pevita Pearce ikutan panik dan bu Ani Yudhoyono masih sibuk foto – foto buat posting di instagramnya.

“Buset lo Don, anak orang mau mati gara – gara lo teriak keneceng bener”
“Serem bener ya Teti kalo lagi kejang – kejang, jadi mirip Yeti Himalaya lagi kesurupan gitu”

Mereka berdua pun langsung update status di Twitter, Doni malah sibuk fotoin Teti lagi kejang itu buat bahan postingan di path.

“Udah ah biarin aja, oh iya ternyata doi emang anak baru Don, terus sekarang ada di kelas XI IPS 3” ujar Saka serius seakan-akan kaya anggota KPK abis dapet informasi anggota DPR yang korupsi.
“Wah, asli gue jadi penasaran nih kaya apaan sih tampangnya” ujar Doni
“Pokoknya kece, tampangnya gak jauh beda sama Giselle Idol dah. Rada sipit seksi, emm.. mirip Miyabi di campur Sora Aoi juga tampangnya ” dengan tampang serius Saka meyakinkan sambil kedua matanya melotot ke arah Doni.
“Anjir, Giselle Idol mah ketauan artis, lah Miyabi sama Sora mah bintang bokep setan!! Ahh lo mah siapa aja juga di bilang kece, dulu si Dewi yang badannya bau kembang mayat juga lo bilang kece, gak percaya ah gue mah” Doni pasang muka acuh gak acuh ke arah Saka. 
“Yahh terserah lo deh, yang pasti ini cewek my tipe banget deh asli.” Lalu si Saka ngeloyor pergi ninggalin Doni di kantin dan menuju ke kelas.

***

            Keesokan harinya Saka mencari ide bagaimana caranya agar dia bisa kenalan sama si anak baru yang bernama Sinta itu, kebetulan pas lagi istirahat dia ngeliat Sinta lagi pesan nasi goreng di kantin Mpok Leha, dengan otak modusnya dia langsung buru-buru ke tempat Mpok Leha dan menawarkan jasa buat anter itu pesenan ke sang pemesan.

“Apaan sih kamu, pake maksa banget mau anter ini pesenan !!” ketus Mpok Leha ke Saka 
“Yaelah mpok, ini masalah hati, udah buru ah saya aja yang anter ini pesenan yah” gak pake izin lagi langsung aja itu nasi goreng di bawa dari dapur Mpok Leha.
“Yee anak sableng !!”

            Saka pun berjalan ke arah tempat duduk Sinta, sesekali dia melirik ke kaca kantin buat pastiin kalo tampangnya udah rada ganteng dikit 

“Emm.. kamu yang pesen nasi goreng kan?”
 “Iya bener, kok lo yang anter? Lo anaknya ibu kantin itu ya?” 
 “Iya.. eh bukan, gue bukan anak Mpok Leha, Mpok Leha tangannya lagi keram katanya jadi gue yang anter deh hehe”
 “Oowh gitu, emmm makasih ya” ujar Sinta sambil tersenyum.
“Oia, nama gue Saka”
“Emm, hai kenalin gue Sinta”

Bagaikan terbang ke langit ketujuh naik kebo pak lurah lalu jatuh ketumpukan salju abadi begitulah perasaan seneng si Saka. Semenjak kejadian itulah akhirnya permodusan Saka ke Sinta berhasil dan mereka menjadi akrab.
***
            Bulan berganti bulan dan intensitas gerilya Saka ke Sinta semakin menggebu – gebu. Hingga akhirnya Saka bisa mengajak Sinta buat pergi di hari sabtu yang cerah pada bulan Februari yang penuh cinta.

“Buseett wangi bener lo coy, mau kemane emang? Tumben bener malem minggu wangi, biasanya malem minggu lo suram akibat kelamaan jomblo” Celoteh si Doni yang kebetulan abis nginep di rumah Saka dan belum pulang
 “Wey ngaca!! Lo – juga – jomblo – keleus!! Sorry coy, sekarang malem minggu gue berbunga-bunga. Gue mau jalan nih, mau ngedate sama tuan putri Sinta, Gila gak tuh!! Huahahahha”
 “Dih cepet amat lo modusin doi, hemm sebagai temen gue turut seneng bro akhirnya masa lapuk lo bakal berakhir hahaha”.
            “Yaudah, gue jalan dulu yah mau ketemu tuan putri. Baik-baik lo di rumah gue, kalo mau pulang izin dulu sama nyokap gue, jangan asal nyelonong aja kaya maling”
               “Iyeee, yaudah pergi lo sono, gue mau terusin maen PES lagi nih”
               “Oke, gue berangkat hahahha”
\
Saka pun pergi meninggalkan Doni yang lagi asik main Play Station di kamar Saka.
***
            Akhirnya Saka pun berhasil malam mingguan sama Sinta, mulai dari nonton sampai dinner bareng dan sekarang dia udah berhasil nganter Sinta selamat dengan utuh sampai depan rumahnya.

 “Sin, gue seneng loh akhirnya bisa malem mingguan sama lo, mudah-mudahan lo ga kapok yah”
“Hahaha sama kok, gue juga seneng jalan sama lo, soalnya lo lucu banget bikin gue ketawa mulu” ujar Sinta yang tanpa sengaja memegang tangan Saka.

            Dasar Saka bocahnya suka ke-ge’er-an duluan, mendengar perkataan Sinta yang seperti itu langsung aja membuat si Saka terbang kaya kuntilanak mau pulang ke rumah. 

“Emm kalo begitu berarti boleh dong gue ajak lo jalan lagi?”
“Boleh kok, kabarin aja yah, yaudah gue masuk dulu yah udah malem soalnya gak enak sama orang rumah”
“Oke deh kalo begitu, gue pamit pulang yah, dadaaahh”

Lalu Saka pun kembali pulang dengan hati yang berbunga-bunga.

***

Suasana sekolah masih sepi, siswa masih belajar di kelasnya masing – masing dan belum ada aktifitas siswa di luar kelas kecuali anak – anak yang dapat pelajaran olahraga hari itu.

            Saka dan Doni pun masih belajar di kelas, kebetulah jam itu mereka lagi belajar pelajarannya Bu Endang Sulastri. Bu Endang bisa di kategorikan sebagai guru muda di sekolah, umurnya sekitar 29 tahun dan fashionnya masih anak muda banget. Dengan face yang sunda abis di tambah kulit putih dan bentuk badan aduhai, sehingga banyak siswa yang betah di pelajaran dia.

            “Gila ini guru cakep banget, kalo gurunya begini mulu mah gue bisa betah di kelas lama – lama”

            Gumam Doni sambil pelintir – pelintir rambut kriwilnya, matanya nggak fokus sama tulisan di papan tulis tapi fokus liatin Bu Endang lagi nulis di papan tulis sambil sesekali nafasnya kembang kempis nggak beraturan

“Don, kayanya gue harus nembak Sinta nih, asli gak kuat gue nahan perasaan ini”
“Emmm.. iya Sak… Bu Endang cakep banget” timpal Doni tanpa memperhatikan Saka
“Yee nih anak, di ajak ngomong serius juga!” hardik Saka
“Iya.. iya.. Emangnya lo udah yakin apa sama dia? Kalo emang udah yakin hajar aja bro”
“Gue sih yakin, daripada gue pendem lama-lama ntar jadi jerawat, terus nanti membusuk di hati, terus gue jadi orang gila mending gue tembak aja doi”

Dengan sedikit berfikir dan sok bijak akhirnya Doni berceloteh 

“Gue sih sebagai temen pasti mendukung, kalo emang lo cinta sama dia maka kejarlah cinta itu, jangan biarkan dia kabur apalagi di rebut orang lain. Nah kebetulan nih, bukannya hari ini hari valentine ya? Yaudah lo ngomong deh sama dia, buktikan kalo lo emang jantan anak muda!!”
“Oh iya! Kadang – kadang otak lo bisa kepake juga ya! Oke kalo begitu gue bakal nembak dia hari ini!!” dengan semangat 45’ Saka langsung mencari cara buat nembak hatinya Sinta.

***

Waktu pulang sekolah pun tiba, Saka bbm ke Sinta buat menawarkan jasa mengantar Sinta sampai rumah.

“Sinta dimana? Pulang bareng yuk..” begitu isi pesan BBM Saka ke Sinta
“Gue di kantin, lo dimana? Yaudah boleh kalo begitu, asal gak ngerepotin” Sinta pun membalas BBM dari Saka

Akhirnya mereka pulang bareng naik motornya Saka, tetapi di pertengahan jalan Saka membelokan motornya kearah café tempat mereka dinner waktu malam minggu.

Suasana café lumayan ramai, dengan beberapa mobil dan motor yang terparkir di luar café. Café yang cozy ini emang selalu jadi idola anak – anak sekolah buat hangout sepulang dari sekolah.

“Ngapain kita kesini? Kirain langsung pulang..” Sinta langsung bertanya ke Saka
“Mampir dulu yuk sebentar, sekedar ngemil sambil ngobrol dulu” alesan Saka yang sebenarnya ini adalah taktik modus dia ke Sinta.

            Mereka masuk ke dalam café, alunan musik sendu pun bergema memenuhi ruangan yang di dominasi warna pink. Mungkin karena ini hari valentine jadi dekorasi ruangan serba pink dan serba cinta – cintaan. Di dalam café terlihat ada beberapa anak SMA yang sedang asik ngobrol bersama teman – temannya di sofa merah yang berada di sudut café tersebut dan beberapa orang sedang asik ber – wifi – an dengan laptopnya.

            “Wah kenapa jadi pink begini ya dekorasinya?” Tanya Sinta
            “Lah kamu nggak tau? Sekarang kan valentine, jadi dekorasinya pink begini deh”
            “Aah sok tau nih, emangnya ngaruh gitu hahaha”

Mereka pun langsung mengambil tempat duduk di sofa coklat persis di samping jendela, sehingga terlihat jelas kendaraan yang mondar – mandir di jalanan depan café tersebut


“Emmm Sin, aku mau ngomong deh sama lo” sedikit gemetar dan takut Saka memulai obrolan ke Sinta
 “Iya ka, mau ngobrol apa? Kaku banget deh kaya apaan aja”
“Emm aku.. emmm”
“Apa? Kenapa sih? Sakit? Cacingan? Kok patah-patah gitu ngomongnya?”
“Emm aku itu..”

Saka mulai panik, keringat dingin segede biji rambutan mulai bercucuran, tanpa sadar dia pun akhirnya kentut, beruntunglah kentutnya nggak bunyi tapi kayanya baunya itu mulai menjelajah seisi ruangan. Beberapa orang di café mulai kehabisan nafas, mereka menghirup gas beracun yang berasal dari pantat Saka dan secara berurutan satu per satu para penghuni café jatuh pingsan.

 “Lo mau ngomong apaan sih Sak? Gak jelas ah!”
“Eeh, iya.. jangan marah dong.. gini Sin, emm.. Aku.. Aku cinta sama kamu Sin, aku suka sama kamu, aku sayang sama kamu. Semenjak kejadian waktu aku nabrak kamu dulu di selasar sekolah aku mulai suka sama kamu, kamu mau gak jadi pacar aku?”

Tiba-tiba langit menjadi gelap, hujan rintik-rintik pun mulai turun dan dari jauh terdengar sayup-sayup suara lagu Afgan – Bukan Cinta Biasa yang entah darimana datangnya itu suara lagu berasal

“Emmm lo ceritanya nembak gue nih?” Tanya Sinta santai
“Iya!! abis aku gak bisa nahan perasaan ini Sin..!!” raut muka Saka berubah mendadak menjadi lelaki pengharap kaya di sinetron FTV
“Caelah, nembak di hari valentine ceritanya, romantis juga lo haha”
Saka cuma bengong liat ekspresi Sinta, dia dengan santainya menganggap ini seperti becanda
“Terus – jawabannya – apaan?”
“Gue belum bisa kasih jawaban sekarang, beri gue waktu yah”

Kalimat Sinta tersebut tiba-tiba membuat Saka menjadi galau dan seakan pesimis cintanya ditolak.

“Hemm yaudah deh, aku juga gak maksa kok, tapi janji yah beri aku jawaban supaya aku tenang” celoteh Saka
“Iya, gue janji kok, yaudah pulang yuk udah sore banget nih, nggak enak sama orang rumah”
“Yaudah yuk”

Suara Saka kemudian terdengar lirih dan agak galau, sepanjang perjalanan pulang Saka diam seribu bahasa dan pandangannya kosong.

***

           Udara pagi perlahan membelai kaki Saka dan hangat matahari memaksanya untuk membuka mata, tangannya merambat mencari handphone yang terus berbunyi karena alarm yang dia pasang

            “Aahh berisik bener nih handphone”

 Seminggu telah berlalu semenjak Saka menembak Sinta dan Sinta pun belum memberi jawaban pasti untuk Saka, walaupun mereka masih sering berkomunikasi baik di sekolah atau pun melalui handphone. Hingga suatu pagi di hari Minggu, sebuah message dari Sinta masuk ke handphone Saka

            “Nanti malam ketemuan yuk, aku tunggu di café biasa jam 7 malam”

            Saka yang tadinya masih ngantuk langsung terbangun dari tempat tidurnya dan duduk di tepi kasurnya, dia memicingkan mata sambil melihat layar LCD handphonenya itu

            “Wah, tumben nih Sinta ngajak ketemuan duluan, biasanya gue mulu yang ngajak. Ada apaan ya?”

            Saka pun langsung membalas message dari Sinta, menit demi menit berganti jam tetapi Sinta tidak kunjung membalas message dari Saka. Saka pun semakin bingung ada apa dengan Sinta, hingga akhirnya dia diam menatap keluar jendela sambil memikirkan isi pesan dari Sinta tersebut.

***

            “Kamu dimana Sin? Aku udah sampe nih di café”

Saka mengirim message ke handphone Sinta sambil memandang ke sekeliling café yang lumayan ramai tersebut tapi tidak menemukan sosok Sinta disana

“Mungkin dia masih di jalan, gue tunggu aja deh” gumamnya dalam hati

         Tidak beberapa lama Saka menunggu, lonceng bel di pintu café berbunyi yang berarti ada pelanggan yang datang dan membuka pintu café. Seorang gadis cantik dengan rambut panjang bergelombang dan di padu sweater coklat juga sepatu converse hitam sedang berdiri di depan pintu, matanya sibuk menjelajah sekeliling ruangan café dan senyumnya mengembang sesaat setelah dia menemukan orang yang di tuju sedang duduk memainkan handphone di sofa merah panjang di sudut café itu

            “Udah lama nunggu? Maaf ya aku telat”

         Saka pun mengalihkan pandangannya ke asal suara. Ya, Sinta sedang berdiri dengan anggunnya di depan Saka, walaupun dengan baju santai yang di pakainya tetapi tidak mengurangi kecantikan gadis asal Bandung tersebut.

            “Baru 10 menitan kok, sini duduk, mau pesen apa?”
            “Nanti aja pesennya, aku juga nggak lama kok” ujarnya

Saka semakin penasaran dengan Sinta, kenapa tiba – tiba dia bersikap seperti itu. Dia menghembuskan nafasnya sekedar untuk menenangkan hatinya agar tidak berfikir yang tidak – tidak

            “Aku mau ngomong sesuatu ke kamu Sak”
            “Kamu mau ngomong apa?”
            “Emmm.. anu.. tentang omongan kamu seminggu yang lalu disini itu loh”
            “Ooh, kirain kamu lupa. Jadi kamu mau jawab nih ceritanya?”

Sinta pun membalas pertanyaaan Saka dengan tersenyum. Matanya yang berwarna coklat itu selaras dengan kulit putihnya dan tutur bahasanya yang lembut membuat semua hati cowok – cowok bakal luluh termasuk Saka

            “Kamu baik, walaupun rada bandel tapi kamu pinter Sak. Jujur aku sempet suka sama kepribadian kamu loh, makanya aku nyaman di deket kamu”
            “Terus? Jadi kamu terima aku apa nggak?” potong Saka

            Sinta menghela nafasnya, matanya menatap ke langit – langit café seakan sedang memutuskan sesuatu. Tidak lama air matanya menetes membelai pipi lembutnya itu, ia pun menyeka matanya.

            “Kenapa kamu nangis Sin?”
            “Aku bingung, aku bingung gimana ngomongnya”
            “Kamu ngomong aja, tenang ya jangan nangis begitu”
          “Seperti yang aku bilang, aku nyaman di deket kamu, aku merasa tenang di deket kamu.. tapi..”
Sinta menghentikan lagi kalimatnya sambil menatap jauh ke dalam mata Saka
            “Tapi apa??
            “Sak, aku..”

            “Gimana Sin? Udah ketemu temennya?” ujar seorang cowok yang tiba – tiba datang di antara mereka.

            Saka pun kaget melihat seorang cowok berbadan tegap yang berambut hitam pendek tersebut berdiri di samping Sinta, dia mengira-ngira usia cowok tersebut seusia dengannya.

            “Ooh Dre, iya udah, emmm.. Sak kenalin ini Andre, Andre kenalin ini Saka. Yaudah kamu tunggu aja di mobil nanti aku nyusul, oke” ujar Sinta ke cowok tersebut.
            “Itu siapa Sin?”
           “Maafin aku Sak, dia Andre, dia emm.. dia mantan aku dan sekarang aku balikan lagi sama dia setelah dia pulang dari Aussie. Aku masih sayang sama dia, walaupun dulu kita putus karena LDR tapi akhirnya dia memutuskan untuk tinggal di Jakarta”
            “Oooh..”
            “Sekali lagi maafin aku ya, aku udah jahat sama kamu, maafin aku”

Sinta mengecup pipi Saka lalu pergi meninggalkan dia yang sedang diam seribu bahasa. Saka merebahkan badannya ke sofa merah yang dia duduki dan tiba – tiba gerimis turun seakan mewakili perasaannya yang sedang terluka itu.

Februari yang seharusnya menjadi bulan penuh cinta untuk Saka, sekarang menjadi bulan yang sangat pedih untuknya. Begitulah cinta, datang nggak di undang dan pergi meninggalkan kenangan.

3 comments:

  1. Saya sendiri tidak suka cinta-cintaan seperti ini. Tapi, ktetap saya baca sampe habis. Nice.

    ReplyDelete
  2. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...