Sunday, February 9, 2014

Mesin Waktu Di Temukan!!


Ada yang tau program tv Yekaes? Atau program tv yang acaranya kebanyakan lawakan basi sambil joget – joget maksa? Okelah, Yekaes menurut gue adalah program tv yang tim kreatifnya beneran kreatif, karena mereka menciptakan tren di pertelevisian Indonesia. Tapi namanya juga Indonesia, kalo ada sesuatu yang booming pasti yang lainnya latah mau ikutan juga.

Beberapa minggu lalu gue lagi nggak ada kerjaan, bahkan beberapa hari ini kerjaan gue cuma nonton tv dan akhirnya nocturnal gue pun kambuh, hidup gue persis seperti kelelawar yang malam beraktifitas dan siangnya belum bangun tidur. Gue bener – bener jadi penikmat tv seharian penuh, tapi apakah gue menikmati program tv yang di sajikan?

NGGAK SAMA SEKALI.

Dari semua stasiun tv yang menurut gue program acaranya bener – bener berkualitas cuma NET Tv , Kompas Tv dan Metro Tv, sisanya? Ada beberapa yang bagus tapi cuma di jam tertentu nggak stabil bagusnya seperti beberapa stasiun tv yang gue sebut tadi.

Bosen nonton tv gue pun mainin handphone, pas gue buka path dan twitter, ternyata lagi heboh game “Flappy Bird” yang kebanyakan pada kesel pas maininnya. Gue pun penasaran, akhirnya gue download dan ternyata gue pun di buat kesel sama burung yang “kalo di sentuh dia bisa naik dan kalo nggak di sentuh dia bakalan turun, lemes nggak bertenaga”. Dasar burung, maunya di sentuh melulu biar bisa naik terus.


***

Hari minggu pagi, akhirnya pola tidur gue bener dan gue bisa bangun pagi. Saat lewatin ruang keluarga, gue liat adik gue lagi nonton tv

“Nonton apaan dek?”

“Ini bang, nonton Ftv” Ujarnya tanpa melihat gue, pandangannya lurus ke depan tv

“Ini kan hari minggu? Minggu pagi bukannya ada acara anak-anak? Kenapa nih anak malah nonton Ftv” kata gue dalam hati

“Lah emang nggak ada film kartun gitu?” sambung gue lagi

“Aah nggak seru ah bang” timpalnya menjawab pertanyaan gue

Suatu fenomena sih menurut gue dengan jawaban adik gue yang kaya begitu, akhirnya gue tinggalin dia dan gue balik ke kamar gue. Sesampainya di kamar, gue melihat ada benda hitam yang berada di meja kecil gue, sedikit aneh karena itu sepertinya bukan punya gue dan gue nggak merasa punya benda hitam itu. Gue pun penasaran, gue berjalan ke arah meja kecil yang berada di sudut kamar, benda berwarna hitam dan berbentuk segi empat. Ternyata itu sebuah buku, ya sebuah buku.
Seperti ini lah wujudnya


Saat gue pegang buku itu seperti bergetar, lalu gue buka sampul depan buku tersebut dan cahaya putih bersinar dari dalam buku tersebut, lalu…

WUUZZZZ…..

Gue terhisap oleh buku itu, tubuh gue menjadi partikel – partikel kecil, seperti puzzle berserakan di antara lorong warna – warni yang menghisap gue.

Tiba – tiba gue duduk di suatu ruangan, entah dimana tapi sepertinya gue kenal. Ahh iya, ini seperti rumah gue, tapi sedikit berbeda. Kepala gue pusing seperti habis jetlag, sambil memicingkan mata, gue melihat ke sekeliling ruangan dan ada sebuah kalender tergantung di tembok rumah. Aaah, gue terlempar ke tahun 1996……

***

Oke, ternyata gue nggak bener – bener terhisap mesin waktu, tenyata gue masih di abad 21 di tahun 2014. Tapi buku #Generasi90an bener – bener menghipnotis gue buat kembali ke era 90an, era perantara dimana kita berada di antara era jadul dan era modern.

Buat kalian yang pernah ngerasain era 90an, berarti kalian pernah merasakan bahagianya hidup. Era dimana program tv masih berkualitas, era dimana anak – anak bener – bener ngerasain yang namanya menjadi anak – anak dan era dimana semua kebahagiaan hidup sebagai remaja pun ada.

Setiap hari minggu acara kartun dan film keluarga di sajikan seharian penuh, acara musik nggak-se-basi acara musik pagi, program sinetron keluarga masih mendidik dan para superhero yang menjadi idola bahkan inspirasi para anak – anak di masa itu. Pasti kalian pernah kenal sama mereka kan? 




Pada masa itu juga banyak muncul para penyanyi cilik, bisa di bilang masa itu adalah masa emas penyanyi cilik.
Seperti yang gue tulis tadi, di era 90an anak – anak kecil bener – bener merasakan jadi anak – anak. Setiap sore para anak – anak di masa itu selalu bermain, bukan dengan permainan bertehnologi canggih seperti sekarang. Saat itu anak – anak bermain dengan permainan sederhana bahkan tradisional seperti petak umpet, layangan, main bola di lapangan (bukan lapangan futsal apalagi lapangan badminton) terus pulang ke rumah baju kotor dan nyokap pasti marah – marah.

Jarang anak jaman sekarang bermain seperti itu, mereka lebih memilih main game online, playstation bahkan permainan di gadget canggih. Secanggih – canggihnya game modern saat itu cuma ada Gameboy, Nintendo, Sega atau pun main dingdong bahkan yang paling gaul banget itu main tamagochi.

 Semakin modernnya tehnologi dan semakin majunya zaman, semakin gue rindu saat – saat kecil di era 90an. Bisa bayangkan bagaimana jika anak – anak lebih memilih bermain game online, gadget canggih dan permainan modern lainnya. Mereka bakal menjadi anak yang anti sosial karena tidak ada interaksi di dunia nyata dengan teman sebayanya, semuanya terhubung di dunia maya. Belum lagi dengan acara tv yang tidak berkelas, saat anak – anak menontonnya mereka menjadi cepat dewasa tidak sesuai dengan umurnya.

Berbahagialah kita yang pernah hidup di era 90an, karena era 90an adalah era dimana kebahagiaan itu tercipta dengan cara yang sederhana.

8 comments:

  1. AAAAK ADA KECILANNYA AGNES >///< *sorry caps jebol* ._.

    ReplyDelete
  2. Wiihh ada keluarga si doel... Jadi inget pas atun kejepit tanjidor... :D
    cuma doraemon kayaknya yg masih bertahan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada detektif conan, dragon ball dll :)

      Delete
  3. Nggak pernah merasakan era 90-an itu :|

    ReplyDelete
  4. pas taun 90an masih kecil banget, kasian banget gue

    ReplyDelete
  5. Sooo nostalgic. Terimakasih :'D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...