Friday, January 17, 2014

[Saka Series] Kejutan Dari Papa


Senin adalah hari yang paling nggak di sukain sama sebagian orang-orang di Indonesia, soalnya hari senin pasti jalanan macet, hawa liburan masih nempel di otak dan lain-lain. Entah kenapa jangka waktu dari Senin ke Sabtu dan Minggu itu lama banget tapi dari Minggu ke Senin cuma dalam hitungan 24 jam aja, makanya Senin menjadi hari paling gak di favoritin sama sebagian orang-orang Indonesia.

Di ramainya jalan raya Cililitan oleh kendaraan yang saling kebut-kebutan mengejar waktu, ada sesosok anak SMA dengan rambut acak – acakan mirip rambut Billie Joe vokalis Greenday yang lagi makan bakwan goreng dan sedang berdiri menunggu bus yang bakal dia tumpangi.

Aji Saka Syahreza begitulah namanya, walaupun ada embel- embel nama “Syahreza” di belakang namanya tapi dia nggak ada sangkut pautnya sama Afgan Syahreza, dia bukan kembaraan Afgan dan juga dia nggak tetanggaan sama Afgan, Afgan jago nyanyi dan enak di dengar di telinga tapi kalo Saka jago nyanyi tapi buat pecahin gendang telinga orang yang denger.


“Buset, ini kopaja lama bener datengnya, gak tau apa gue udah kesiangan!!” keluhnya sambil mulutnya komat-kamit gak karuan menahan panasnya gorengan di mulut. “Nah, cakep bener dateng juga nih kopaja, udah kaya keong jalannya lama bener” ujarnya pas ngeliat kopaja yang ditunggu udah keliatan, ternyata yang mau naik kopaja saat itu bukan dia doang tapi ada beberapa orang yang juga mau naik, sehingga pada desak-desakan naiknya padahal penumpang kopajanya udah penuh tapi tetap aja di paksa buat masukin penumpang lagi.

Bukan Jakarta namanya kalo gak ada yang namanya macet, apalagi hari ini adalah hari Senin. “Jangkrik!! pake macet lagi, malah Blok M masih jauh, sekolah udah mau mulai, apes..apes..!!” keluhnya sambil kipas – kipasin bajunya yang kegerahan di dalem Kopaja. Entah kenapa hari ini jadi hari sial kayanya buat Saka, mulai dari telat bangun sampe gak kebagian nasi uduk Mpok Romlah yang terkenal enak di seantero gang rumah dia.

Setelah melalui perjuangan berat buat, akhirnya Saka sampe juga ke sekolah, iya dia udah sampe sekolah tapi gerbang sekolahnya udah di tutup.

“Buseett!! udah telat bangun, kena macet, sekarang gerbang udah di tutup,, gimana caranya gue bisa masuk ke dalem ya?” sambil berfikir dia melirik jam di handphonenya, dia cuma telat 7 menit, berarti masih bisa cari akal buat masuk ke dalem sekolah.

“Nah! gue sogok aja nih si babeh biar di bukain gerbang…” ujar Saka
“Beh, pssstt… Beh..!!” sambil berbisik keras dia memanggil satpam sekolahnya

“Udah di tutup gerbangnya!! udah pulang aja sana!!” teriak pak Wagino, satpam sekolahnya.

“Sini apa bentar” bisik Saka keras-keras

“Apaan lagi?” ujar pak Wagino sambil berjalan ke arah gerbang.

“Bukain dong, pelis.. saya ada ulangan nih pak, tadi ada kecelakaan di jalan jadi kena macet” ujar Saka dengan alesan aneh supaya di bukain gerbangnya.

 “PERATURAN YA PERATURAN!!, GAK BISA!!” teriak pak Wagino.

Sambil mengeluarkan uang 20ribu Saka kembali minta di bukain gerbang “Nih pak, bukain yaa.. plis sekali ini aja”

“Hemm, mau nyogok yaa.. oke deh saya bukain, tapi besok – besok jangan telat lagi..” ujar pak Wagino dan mengambil uang dari tangan Saka.

“Huufh ternyata galaknya cuma seharga 20 ribu” gumam Saka dalam hati.

 “Iyaa, makasih ya pak” ujar Saka sambil berlari menuju kelasnya.

“HEI…!! HEI..!! SAKAAAA..!!” terdengar teriakan dari lorong sekolah memanggil nama Saka, Saka memang terkenal di sekolah walaupun dia bandel tapi di termasuk siswa beprestasi di sekolahnya.

“Bapak panggil saya??” ujarnya sambil merapikan seragamnya

“Iya masa saya manggil tukang bakso!! Jam berapa ini? Siswa macem apa kamu dateng telat?!!”

“Aduh pak, tadi jalanan macet, suer deh gak bohong, maapin ya pak..”

“Alaah, cerita lama.. ayo ikut saya ke ruang BP!!” Ujar Pak Aris dan membawa Saka ke kantor BP.
            
    “Yaah bapak…”

***************************
“Apa ini?!! Kamu bikin ulah lagi?!! Malu-maluin papa aja kamu!!” keluh ayahnya Saka sambil membaca surat teguran dari sekolah.

“Maaf pap, kemarin Saka telat masuk sekolah terus Saka maksa satpam sekolah buat bukain gerbang, pas udah masuk sekolah eeh ketauan guru deh, padahal kan niat Saka baik dari pada saka cabut sekolah” elaknya berharap supaya dia gak di marahin.
  
“Alaah, siapa suruh banyak begadang, bikin malu aja kamu!!” cerocos ayahnya.

 “Maaf deh pap, nanti gak di ulangin lagi..” Ujar Saka ke ayahnya tapi permintaan maafnya gak di gubris sama ayahnya.

Semenjak surat panggilan dari guru BP itu Saka di cuekin ayahnya, bukan baru pertama kali dia dapet surat teguran, banyak kasus yang di lakukan Saka sehingga dia selalu mengkoleksi surat teguran guru. Selain dapat surat teguran karena telat, dulu dia pernah dapat surat gara - garaketauan ngegambar mukanya pak Sembiring lagi joged gangnam style, terus juga gara – gara lupa bawa PR dan dia akhirnya cabut sekolah tapi ketauan sama gurunya yang kebetulan bertemu sama dia, terus ngumpetin busi motor gurunya yang killer dan kejahilan lainnya. Walaupun Saka jahil tapi dia juga siswa berprestasi, dia sering jadi juara umum di sekolahnya dan sering menang bareng eskul basketnya di beberapa pertandingan antar pelajar.
           
     “Lo kenapa coy? Diem aja gak kaya biasanya? Ada masalah?” tanya Doni sambil memberi teh botol pesenan Saka.

Kantin memang selalu jadi tempat nongkrong paling asik pas jam Istirahat, selain buat ngilangin lapar dan haus yang di tahan – tahan pas masih di kelas juga bisa sekalian nyari jodoh disini.

 “Bokap gue ngamuk, gue di cuekin beberapa hari ini gara-gara surat teguran dari Pak Aris tuh” keluh Saka sambil minum teh botolnya.

 “Hahaha, lagian lo juga pake telat, udah telat eh pake nyogok si Wagino lagi”

“Yaah namanya juga usaha, daripada gue cabut sekolah mending gue paksain buat tetep masuk sekolah”

“Yaudah sabar aja, mending kita cuci mata tuh liatin cewek bohay anak kelas XII lagi pada ngerumpi, bikin seger mata ahaha”

“Yee otak bokep! Udah ah gue mau masuk kelas dulu, bye….” Lalu Saka pergi meninggalkan Doni yang lagi asik tebar pesona ke kakak kelas.

*****************************
          
      Akhir – akhir ini cuaca Jakarta emang  lagi labil, kadang panas banget tapi kadang hujan lebat tanpa bisa di prediksi. Bel pulang sekolah sudah berbunyi dan anak – anak SMA Budi Pekerti pun berhamburan pulang mirip bubaran pegawai pabrik di Pulo Gadung. Walaupun sore itu hujan sudah mulai turun tapi banyak yang memutuskan buat tetap pulang tapi ada juga sebagian yang memilih buat menunggu di sekolah sampai hujan reda.

                “Belum pulang Sak?” Ujar suara merdu dari belakang Saka, Saka yang sedang asik twitteran sambil menunggu hujan pun menoleh, “Ehh Hany, belum nih, masih nunggu hujan reda” , “Wah, ini mah pasti bakal awet Sak hujannya” jawab Hany sambil ikutan duduk di samping Saka, “Aaah lo kaya dukun deh sok tau, iya hujannya awet, awet kaya cantiknya kamu ya..” , “Huuu gombal…! , udah ya gue pulang dulu, udah di jemput tuh” ujar Hany sambil bangkit dari duduknya dan berjalan meninggalkan Saka, “Hati – Hati han…” Seru saka dan kembali dia sibuk sama twitternya.

                 “Kayanya beneran awet nih hujan, kalo begini terus bisa gak pulang – pulang gue, mending gue terobos hujannya aja deh” Gumamnya lalu pergi meninggalkan sekolah.
 
Halte tempat Saka berdiri ramai di padati orang – orang, dari yang sedang menunggu bus kota sampai orang yang menumpang neduh disana. Sore itu bus kota penuh semua dan sepertinya belum ada pertanda kalo bakal ada bus yang kosong. Saka berdiri di pojokan halte sambil mengacak – ngacak rambutnya. Akibat kebasahan, gel di rambutnya pun pada luntur dan membuat rambutnya lepek kaya kucing kecebur di got.

“Yah kalo lepek gini mah rambut gue gak ngepunk kaya Billie Joe, yang ada malah lepek kaya rambut Chris John masih gondrong ini mah” keluh Saka sambil ngaca di kaca tukang warung rokok sebelah halte. Hujan mulai sedikit reda tapi belum ada tanda-tanda bus ada yang berhenti menurunkan penumpang, “Buseett, ini bus penuh semua kaya bus pariwisata ibu-ibu PKK, malah gak ada yang mau berhenti lagi” Gerutu saka.

Halte pun masih di penuhi sama beberapa calon penumpang, disaat Saka sedang bĂȘte nungguin bus, terdengar suara lantang memanggil namanya, “Woii gila!! Woiii Sakaaa..!!” , Saka pun menoleh mencari sumber suara,  “Oiiit Fan, kenape??” teriaknya ke arah sumber suara itu, ternyata itu suara Fandi, sahabatnya di sekolah yang lewat sehabis mengantar ceweknya pulang.

“Mau bareng gak? Dari pada bengong sendirian kaya patung pancoran gitu”

“Wah kebetulan lo dateng, yaudah gue nebeng yaa” Ujar saka sambil lari menuju Fandi dan motornya.

*****************************
  “Papa belum pulang mam?” tanya Saka ke mamanya yang sedang asyik bikin kue buat cemilan di rumah, “Belum, kan papa tugas keluar kota dari kemarin” jawab mamanya.

 “Saka jadi ngerasa gak enak sama papa, malah dia cuekin Saka mulu beberapa hari ini”

“Kamu kaya gak tau adatnya papa aja deh, udah jangan banyak nanya mending bantuin mama sini”.

Mamanya Saka memang hobi masak, selain suka bikin kue buat cemilan di rumah dia juga sering kebanjiran order catering dari temen-temen kantor papanya Saka atau dari koleganya yang lagi bikin arisan dan semacamnya, bisa di bilang itu adalah kerjaan sampingan buat menutup besarnya biaya rumah tangga dan keperluan lainnya.

“Kamu makanya jangan suka begadang biar gak telat, sama kurangin tuh sifat jahil kamu di sekolah, masa bintang sekolah jadi langganan guru BP, sama aja kamu ngajarin orang buat gak bener nanti” sambil mengambil kue di oven, mamanya ceramahin Saka habis-habisan.

“Iya mam, entar Saka kurang-kurangin deh, mam Saka pergi ke rumah Doni dulu ya sebentar, tuh orangnya udah nyamper”

“Yaudah, mentang – mentang besok libur kamu pulangnya jangan malem-malem”

“Beres mama sayang” ujar Saka sambil mengecup pipi mamanya dan ngeloyor pergi meninggalkan rumah.

****************************
                Minggu pagi, hari ini cuaca sedang cerah. Banyak orang berlalu lalang di depan rumah Saka, ada yang lagi jogging dan ada juga yang sekedar jalan menghirup udara segar. Semua orang sudah melakukan aktivitasnya di minggu pagi tapi berbeda dengan Saka yang masih nempel di kasur dan ngiler tidurnya.

                “Anak raja!! anak juragan!! udah siang masih molor!!, ayo bangun!!” teriak mamanya sambil membuka gorden dan menarik selimut Saka.

                “Aduh mam, masih pagi ini” jawab Saka sekenanya.

                “Pagi dari mana? Udah jam 10 sekarang, ayo cepet bangun!! Jangan jadi anak males!!”

                “Iya…iya mam” lalu Saka bangun dan pergi ke kamar mandi.

              Selesai Saka cuci muka dan sikat gigi, dia melihat ayahnya sedang baca koran di ruang tengah. “Kemana aja semalem? Jam segini baru bangun, kamu begadang ya?! Pantes sering telat dateng ke sekolahnya” sahut papanya Saka.

                “Nggak kemana-mana kok pap, Cuma ke cafenya si Fika doang sama Doni” jawab Saka.

               “Oiia pap, papa masih marah ya sama Saka? Maafin Saka ya pap, Saka janji bakal ngerubah sikap Saka” ujarnya sambil memelas dan berharap papanya mau maafin dia.

                “Jelas papa marah, ini bukan pertama kalinya kamu dapet surat teguran dari sekolah dan papa sudah bertemu dengan kepala sekolah kamu” keluh ayahnya dengan muka cuek.

                “Lah kapan pap? Tapi papa mau kan maafin Saka?”

                “Gak segampang itu papa maafin kamu, kamu harus ngerubah semua sikap dan kepribadian kamu!” ujar ayahnya dan Saka pun tertunduk gak berani menatap mata ayahnya.

                “Sini kamu ikut papa!” ujar Ayahnya

          Saka menuruti kata- kata ayahnya dan dia membuntuti ayahnya dari belakang, dengan perasaan takut dia terus diam dan nggak berani banyak omong di depan ayahnya.

                “Kamu buka pintu garasinya!” ujar ayahnya.

                “Loh kita mau kemana pap?” tanya Saka bingung.

                “Jangan banyak protes, cepet buka!”

         Lalu Saka mengambil kunci garasi dari tangan papanya, dia masih bingung sama sikap papanya pagi itu, pikirannya kemana – mana karena takut dapet hukuman dari ayahnya.

                “Loh, motor siapa ini pap? Keren banget kaya motornya Valentino Rossi..” tanya Saka bingung ke ayahnya.

                “Itu motor kamu, hadiah dari papa karena kamu sudah membanggakan papa, walaupun kamu jahil tapi prestasi kamu di sekolah sangat membanggakan dan kepala sekolah sudah cerita semuanya” jawab ayahnya sambil memegang pundak Saka.

                Saka gak bisa menahan haru pagi itu, dia memeluk ayahnya erat – erat dan sangat bahagia perasaannya, dia nggak nyangka bakal di kasih hadiah kejutan dari ayahnya.

                “Waaa, makasih pap, makasiiiiiih.. Saka janji bakal jadi anak baik, gak jahil lagi.. emm dikit deh jahilnya” seru Saka bahagia.

                “Sekarang udah nggak ada alesan lagi kamu buat telat sekolah, boleh jahil tapi ada batasnya ya, yaudah di coba dulu sana motornya” kata ayahnya sambil berlalu meninggalkan Saka.

                “Papa adalah papa paling keren, baik dan ganteng seduniaaa..!! I LOP YU PAP!!!!”.

3 comments:

  1. Yeah motor baru, makin bikin macet aja.

    ReplyDelete
  2. Happy ending. Akhirnya ngepost juga elu.. ahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis bertapa gue vin, sekarang mulai ngepost lagi hahaha

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...