Tuesday, June 5, 2012

Kisah Cinta Saka

-->
“Whaaatt!!!! , jam 6 pagi ????!!! ,” teriak Saka kaget pas bangun tidur dan liat jam dinding kamarnya. “Buseett pada kemana ini orang rumah, gue kaga di bangunin ???!!!” Saka langsung lompat dari kasurnya yang bau karena bekas mulutnya yang kalo tidur sering ngiler. Saka adalah bocah gendeng yang sekarang sedang duduk di kelas 2 SMA, kebiasaan semalem abis nonton Liga Champion sampe larut malem alhasil bangun kesiangan. Dengan gerak refleks kaya tukang angkot kesiangan mau ngejar setoran dia langsung pergi mandi dan berangkat ke sekolah.
**********
Beruntungnya dia karena punya rumah deket sama sekolahnya yang cuma berjarak 10 menit. Dengan motor vespa bututnya dia ngebut ke sekolah. Sesampainya di koridor sekolah, “Brukk!!” “eh, maap gak sengaja,” saking buru-burunya dia nabrak cewek di koridor sekolah, “Iya gak apa-apa, santai aja,” jawab suara korban tabrak tubruk si Saka pagi itu . Si bocah sableng ini langsung seger denger suara cewek pagi-pagi dan pas dia liat rupa itu cewek langsung segernya bertambah 10 kali lipat, persis kaya ELF ketemu super junior di warteg lagi makan sayur kangkung. Lalu Saka diam seribu bahasa dan ngebiarin itu cewek meneruskan jalannya.

Setelah adegan nabrak pagi itu Saka di kelas jadi senyum-senyum sendiri, ngebayangin muka itu cewek yang bikin dia penasaran dan tanpa sadar air liur dia netes-netes sambil melet-melet gak jelas. “GEPLAK!!” Doni mukul kepala Saka pake buku LKS nya,, “Ngapa lo ka? Sakit lo? Dari tadi gue liatin lo senyum gak jelas terus ngiler sambil melet-melet. Gak waras lo ya??!!!”. “Ettt dah lo ganggu gue lagi ngelamun aja kamprett!! gue lagi seneng nih don, tadi pagi gue ketemu cewek cakep bener.” Jawab Saka sambil ngusap-ngusap kepalanya. “Ahelahh paling juga lo lagi ngelamunin si Vera anak kelas 1 yang montok itu,” Doni pun langsung sok nebak. “Otak lo ngeres mulu coy, asal lo tau ya tadi gue ketemu cewek cakep bener deh kayanya doi anak pindahan soalnya gue baru liat tampangnya.” “Ahh masa sih?? Gue belom liat deh,” ujar Doni penasaran. Dan obrolan percewekan mereka pun terhenti pas pak Sembiring si guru fisika killer itu masuk kelas.
**********
Masih di liputi rasa penasaran akhirnya si Saka memutuskan buat dateng ke ruang Tata Usaha pas jam istirahat buat ngecek ada siswa baru atau nggak di sekolahnya. Setelah di cek ternyata bener ada siswa pindahan dari bandung, namanya Sinta siswa pindahan dari SMA Putera Hidayat di Bandung dan sekarang dia ada di kelas XII IPS 3 , langsung tanpa basa-basi dan tanpa komando dia langsung ngibrit ke kelas itu. Mirip orang lagi di kejar pocong di TPU Jeruk Purut dia lari kenceng bener, sesampainya di kelas XII IPS 3 langsung tampangnya di bikin sok cool yang malah terlihat aneh mirip kaya Aming yang belagak mirip kaya Vino G Bastian, rada absurd dan sedikit menakutkan. Dengan alibi mau ketemu temenya yang bernama Vera si bocah sableng ini sambil ngelirik-lirik sambil ngobrol pake suara di keras-kerasin kaya Jokowi lagi kampanye jadi calon gubernur Jakarta ke arah target sasaran permodusan, berharap mau dapet feedback dari anak baru itu yang ada malah jadi bikin geli. Akhirnya karena ga dapet feedback Saka pun balik ke kelasnya dengan mendapatkan segudang informasi tentang si target dari ketua kelasnya.
“Widiihhh Semangat 45 bener bang ngejar informasi tuh cewek!!!!!” Teriak si Doni. “Busett itu congor bisa di pelanin dikit gak sih, kalem apa kaleeemmmm,” langsung tampangnya mengkerut setelah dia ngeliat warga satu kantin ngelirik ke arah mereka berdua, malah ada si Teti si bocah Gendut yang latahan lagi makan lontong yang udah separo masuk mulutnya langsung kesedak dan kaya beruang kutub keabisan napas. “Nih don, ternyata doi emang anak baru terus sekarang ada di kelas XII IPS 3 beroo,” ujarnya serius seakan-akan kaya anggota KPK abis dapet informasi anggota DPR yang korupsi. “Wah, asli gue jadi penasaran nih kaya apaan sih tampangnya,” ujar Doni, “pokonya kece don, tampangnya gak jauh beda sama gissel idol dah,” dengan tampang serius Saka meyakinkan sambil kedua matanya melotot ke arah Doni, “Ahh lo mah siapa aja juga di bilang kece bro dulu si Sinta yang badannya bau kembang mayat juga lo bilang kece, gak percaya ah gue mah,” Doni pasang muka acuh gak acuh kea rah Saka. “Yahh terserah lo deh, yang pasti ini cewek my tipe banget deh asli.” Lalu si Saka ngeloyor pergi ninggalin Doni di kantin dan menuju ke kelas.
**********
            Keesokan harinya Saka mencari ide bagaimana caranya agar dia bisa kenalan sama si anak baru yang bernama Sinta itu, kebetulan pas lagi istirahat dia ngeliat Sinta lagi pesen nasi goreng di kantin Mpok Leha, dengan otak modusnya dia langsung buru-buru ke tempat Mpok Leha dan menawarkan jasa buat anter itu pesenan ke sang pemesan. “Apaan sih lo sak pake maksa banget mau anter ini pesenan,” ketus Mpok Leha ngommong sama si Saka, “Yaelah mpok, ini masalah hati, udah buru ah saya aja yang anter ini pesenan yah” gak pake izin lagi langsung aja itu nasi goring di bawa dari dapur Mpok Leha. “emm, kamu yang pesen nasi goring kan?” , “Iya bener, kok kamu yang anter? Btw makasih yah” senyum si Sinta kepada Saka. Bagaikan terbang ke langit ketujuh naik kebo pak lurah lalu jatuh ketumpukan salju abadi begitulah perasaan seneng si Saka. Semenjak kejadian itulah akhirnya permodusan Saka ke Sinta berhasil dan mereka menjadi akrab.
**********
            “Buseett wangi bener lo coy, mau kemane emang? Tumben bener malem minggu wangi, biasanya malem minggu lo suram akibat kelamaan jomblo” Celoteh si Doni yang kebetulan abis nginep di rumah Saka dan belum pulang, “Sorry coy, sekarang malem minggu gue berbunga-bunga. Gue mau jalan coy, mau nonton, mau dinner bareng Sinta, Gila gak tuh!! Huahahahha”, “Dih cepet amat lo modusin doi, hemm sebagai temen gue turut seneng bro akhirnya masa lapuk lo bakal berakhir hahaha”, “Yauds, gue jalan dulu yah mau ketemu tuan putri. Baik-baik lo di rumah gue, klo mau pulang izin dulu sama nyokap gue jangan asal nyelonong aja kaya maling”, “Iyeee, yaudah pergi lo sono, gue mau terusin maen PES lagi nih”, “Oke, gue berangkat hahahha”, lalu Saka pun pergi meninggalkan Doni yang lagi asik main PES di PS3 nya Saka.
            Akhirnya Saka pun berhasil malam mingguan sama Sinta, mulai dari nonton sampai dinner bareng. “Sin, gue seneng loh akhirnya bias malem mingguan sama lo, mudah-mudahan lo ga kapok yah”, “Hahaha sama kok, gue juga seneng jalan sama lo soalnya lo lucu banget bikin gue ketawa mulu”, mendengar perkataan Sinta yang seperti itu langsung aja membuat si Saka terbang kaya kuntilanak mau pulang ke rumah. “Emm kalo begitu berarti boleh dong gue ajak lo jalan lagi?”, “Boleh kok, kabarin aja
yah, yaudah gue masuk dulu yah udah malem soalnya gak enak sama orang rumah”, “oke deh kalo begitu, gue pamit pulang yah, dadaaahh”. Lalu Saka pun kembali pulang dengan vespa antiknya dengan hati yang berbunga-bunga.
***********
            Esok hari di sekolah, siang menjelang istirahat Saka tiba-tiba curhat ke Doni. “Don, kayanya gue harus nembak Sinta nih, asli gak kuat gue nahan perasaan ini”, “emang lo udah yakin apa sama dia? Kalo emang udah yakin hajar aja bro”, “Gue sih yakin, daripada gue pendem lama-lama jadi jerawat  terus membusuk di hati terus gue jadi orang gila mending gue tembak aja doi”. Dengan sedikit berfikir dan sok bijak akhirnya Doni berceloteh “Gue sih sebagai temen pasti mendukung, kalo emang lo cinta maka kejarlah cinta itu jangan biarkan dia kabur apalagi di rebut orang lain. Buktikan kalo lo emang jantan anak muda”, “Oke kalo begitu gue aka nembak dia, fix!!” dengan semangat 45’ Saka langsung mencari cara buat nembak hatinya Sinta.
            Waktu pulang sekolah pun tiba, Saka bbm ke Sinta buat menawarkan jasa mengantar Sinta sampai rumah. “Sinta dimana? Pulang bareng yuk..” begitu kira-kira isi pesan BBM Saka ke Sinta, “Aku di kantin kamu dimana? Yaudah boleh kalo begitu, asal gak ngerepotin” begitu juga kira-kira isi pesan BBM Sinta ke Saka. Singkat cerita akhirnya mereka pulang bareng naik vespa antiknya Saka, tetapi di pertengahan jalan membelokan motornya kearah café tempat mereka dinner waktu malam minggu. “Ngapain kita kesini? Kirain langsung pulang..” Sinta langsung bertanya ke Saka, “Mampir dulu yuk sebentar, sekedar ngemil sambil ngobrol dulu” alesan Saka yang sebenarnya ini adalah taktik modus dia ke Sinta.
            “Emmm Sin, aku mau ngomong deh sama kamu” sedikit gemetar dan takut Saka memulai obrolan ke Sinta, “Iya ka, mau ngobrol apa? Kaku banget deh kaya apaan aja kamu”, “emm aku.. emmm”, “apa? Kenapa sih kamu? Sakit? Cacingan? Kok patah-patah gitu ngomongnya?”, “emm aku cinta sama kamu sin, aku suka sama kamu, aku sayang sama kamu. Semenjak kejadian waktu aku nabrak kamu dulu di selasar sekolah aku mulai suka sama kamu, kamu mau gak jadi pacar aku?”. Tiba-tiba langit menjadi gelap, hujan rintik-rintik pun mulai turun dan dari jauh terdengar sayup-sayup suara lagu Afgan – Bukan Cinta Biasa yang entah darimana datangnya itu suara lagunya. “Emmm kamu ceritanya nembak aku nih?”, “Iya, aku nembak kamu, abis aku gak bisa nahan perasaan ini Sin” raut muka Saka berubah mendadak menjadi lelaki pengharap kaya di sinetron FTV, “aku belum bisa kasih jawaban sekarang ka, beri aku waktu yah”, Kalimat Sinta tersebut tiba-tiba membuat Saka menjadi galau dan seakan pesimis cintanya ditolak. “Hemm yaudah deh, aku juga gak maksa kok, tapi janji yah beri aku jawaban supaya aku tenang” celoteh Saka, “Iya, aku janji kok, yaudah pulang yuk udah sore banget hujannya juga udah berhenti”, “Yaudah yuk” suara Saka kemudian terdengar lirih dan agak galau. Sepanjang perjalanan pulang Saka diam seribu bahasa dan menjadi galau.
***********
            Pagi hari seperti biasa Saka telat datang ke sekolah dan alhasil dia di hukum sama guru BP, selama 1 jam mata pelajaran dia harus hormat bendera. Setelah hukuman selesai di jalankan Saka terkejut melihat note yang ada di kolong meja dia, note itu tertulis seperti ini “Kasian banget sih yang lagi di hukum, makanya jangan telat melulu apa harus aku bangunin kamu tidur? Oiaa sekedar menjawab pertanyaan kemarin, Aku tau kamu sayang sama aku dan asal kamu tau kalo aku juga sayang sama kamu, aku mau kok jadi pacar kamu. Tertanda: Sinta”. “WHAAAAAAATTT???? GAK NGIMPI KAN GUEEE??? WAWWWWWW!!!!” teriak si Saka yang membuat seisi kelas memandang jijik ke arahnya bahkan sampai bu Nurhasanah sang guru kimia pun langsung bengong.
            Saat istirahat hari itu menjadi saat yang paling di tunggu Saka, dia langsung datang ke kelas Sinta dan mengkroscek masakah note tersebut. “Jadi, jadi kamu menerima cinta aku??”dengan mata berbinar-binar dan hidung kembang kempis dia bertanya ke Sinta yang saat itu sedang baca buku, ”Emm kamu udah baca yah? Iyaa aku sayang sama kamu juga, aku mau kok jadi pacar kamu”. Bagaikan ketiban duit dolar dari langit melebihi duit yang di dapet saat lebaran dan bagaikan dapet tiket langsung ke surga hati Saka berbunga-bunga. “Makasih yah Sin, aku sayang sama kamu”, “Aku juga sayang sama kamu ka, janji yah kamu nakal jagain aku!” harap Sinta, “Iya aku Janji”.
            Mulai saat itu akhirnya mereka resmi pacaran dan status Saka yang beredar di pergosipan sekolah sebagai jomblo lapuk pun terpatahkan bahkan dia menjadi orang yang paling bikin iri cowok-cowok sekolah karena bisa mendapatkan Sinta si anak baru yang cantik itu

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...