Thursday, November 22, 2012

SEBUAH STATUS, SEBUAH DERITA

Status itu terkadang menyenangkan tapi terkadang bikin derita juga. Gue juga gak paham kenapa status menjadi permasalahan, bahkan yang namanya status juga di jaman sekarang udah jadi tolak ukur dalam kehidupan bersosial, misalnya di golongan anak konglomerat kalo status lo golongan menengah kebawah a.k.a kere a.k.a kantong pas-pasan dan gak punya keahlian biasanya lo bakal di kucilin sama mereka dan sekalipun lo ditemenin palingan juga cuma di jadiin tukang jalan kalo di suruh mereka beli sesuatu.

Status seseorang juga selain jadi bahan tolak ukur pergaulan juga bisa di jadiin bahan tolak ukur pendidikan. Kalo lo cuma orang menengah kebawah dan kantong pas-pasan  terus cuma lulusan SMP atau SMA pasti gak bakal bisa lo bergaul sama kalangan menegah ke atas apalagi yang sampe bisa kuliah di luar negeri kecuali lo punya suatu kemampuan yang mumpuni yang bisa bikin mereka bisa hargain lo walaupun status lo jauh di bawah mereka.

Itu kalo bicara status sosial dalam hubungan bermasyarakat di bidang materi atau keuangan. Nah, sekarang yang lebih bikin derita adalah status dalam menjalin hubungan dengan lawan jenis. Sekarang pasti orang jomblo menjadi kasta terendah dari pada orang yang punya pacar, apalagi kalo jomblonya kelamaan wah itu bisa semakin jatuh ke dasar terendah kasta pergaulan. Gak perduli lo ganteng atau cantik, kaya atau miskin, pinter atau bodoh tetep aja yang namanya jomblo pasti jadi bahan celaan temen-temen yang deket sama lo.


            Padahal orang jadi jomblo itu biasanya emang pilihan hidup atau senista-nistanya yah emang gak laku – laku. Kalo yang pilihan hidup masih bisa di toleransi beberapa alesan mereka buat menyandang status jomblo, nah yang paling sial , miris dan amit – amit yah yang gak laku – laku. Gimana bisa ngerasain indahnya pacaran kalo lo gak laku – laku, apa mungkin tampang lo jelek atau kantong pas – pasan? Emmm pernah denger istilah cinta itu buta? Kalo gue pikir sih gak ngaruh tampang sama isi dompet kalo emang diia terima lo apa adanya. Tapi biasanya yang gak laku itu mungkin jelek di sikap atau attitude bisa juga lo jorok jadi setiap ada yang lawan jenis yang ngobrol sama lo sering tutup idung gara gara mulut lo bau atau ketek lo mulai becek.

Jadi, sepertinya di jaman sekarang menyandang predikat jomblo itu sepertinya nista banget yah, pasti jadi bahan celaan padahal mah emang iya sih hehe.. Nah, maka dari itu nih gue mau coba kasih tau tipe – tipe jomblo menurut hasil survey gue di sekitar gue nih. 

1.    Jomblo karena nasib gak laku - laku

Tipe jomblo yang pertama ini baru bisa di bilang hina karena emang nasibnya gak pernah beruntung buat dapetin pacar sob. Biasanya tipe satu ini selalu gagal dalam berhubungan entah itu apa alasannya yang pasti jodoh seakan jauh dari mereka. Bisa jadi tipe ini setiap pacaran cuma bertahan hitungan hari atau minggu atau paking lama 1 bulan terus baru dapet pacar lagi beberapa bulan atau tahun kemudian, itu juga kalo ada yang mau sama mereka. Disini bicara gak laku bukan berarti tampangnya jelek atau dompetnya tipis tapi emang biasanya ada kesalahan dalam sifat atau sikapnya yang bikin orang ilfil dan gak nyaman sama mereka. Bisa jadi setiap pacaran kerjanya ngupil terus upilnya di jilat di depan pacarnya atau setiap boker mereka gak pernah bersih ceboknya jadi baunya menyebar kemana- mana terus bikin pacarnya ilfill deh

2.     Jomblo karena pemilih

Tipe jomblo ini biasanya sih bukan karena gak laku, bisa jadi tipe ini mereka punya tampang yang oke dan kantong tebel tapi keburukannya mereka suka memilih pasangan jadi itu yang bikin para tipe ini lama punya pasangan. Walaupun mereka gampang suka sama lawan jenis tapi yang mereka cari biasanya kenyamanan atau emang seleranya kelewat tinggi dan nyari yang perfect sehingga sampe nanti jaman fir’aun hidup lagi juga gak bakal ketemu sama yang di cari – cari.

3.     Jomblo karena tuntutan orang tua

Tipe jomblo ini sebenernya mereka gak mau menyandang status jomblo, tapi apadaya tuntutan dari orang tua yang akhirnya mengharuskan mereka untuk tetep gak ngerasain yang namanya pacaran. Biasanya kejadian ini terjadi di keluarga yang kaku, oldskool atau emang berpendidikan tinggi sehingga para [enyandang nasib ini baru di izinin pacaran kalo usianya uudah mencukupi atau kalo dia udah sukses. Rada miris juga hidup di atur – atur tapi kalo orang tua yang nyuruh yah mau gimana lagi. Paling biasanya sekalipun mereka pacaran itu harus backstreet yah pacarannya di jalan belakang rumah biar gak ketauan orang tuanya. Dan jarang ada pasangan yang mau di ajak pacaran backstreet atau pacaran di jalan belakang rumah, tapi kalo di ajak pacaran di pinggir jalan fly over baru pada mau deh. Hufttt…

4.     Jomblo karena masih ngarepin mantan

Tipe satu ini banyak terjadi di kalangan remaja masa kini. Mereka memilih jadi jomblo Cuma buat nungguin mantan mau balikan sama mereka, padahal mantannya udah move on duluan tapi mereka ternyata kebalap move on dari mantan. Jadi, walaupun deket sama lawan jenis tetap aja hatinya ada di mantan, sekalipun pacaran Cuma di jadiin bahan pelampiasan doang pacarnya. Padahal menurut faktanya balikan sama mantan atau kisah cinta part #2 , #3 , #4 dan seterusnya  itu biasanya gak seindah kisah pacaran part #1. Coba buktiin aja deh kalo gak percaya..

5.     Jomblo karena tujuan hidup

Tipe jomblo satu ini bisa di bilang high quality jomblo. Mereka rela gak pacaran dulu kalo target hidupnya belum tercapai, misalnya mereka udah targetin di umur 25 tahun harus jadi pengusaha sukses jadi menurut mereka pacaran Cuma jadi penghambat jalan mereka untuk bisa mencapai tujuan hidup itu. Sekalipun pacaran juga pasti mereka sangat cuek sama pasangannya, pokoknya pacaran gak boleh ganggu kesibukan mereka buat meraih cita – citanya. Yah, rada kasian juga sama pacarnya biasanya orang tipe ini super sibuk dan jarang punya waktu buat pacaran, kalo lo tipe orang possessive berarti lo gak cocok buat hadi pacar tipe – tipe ini soalnya yang ada pasti makan hati dan tiap hari bawaannya curiga mulu sama mereka.

Nah, dari beberapa tipe yang gue kasih tau di atas berarti gak selamanya jomblo itu gak laku walaupun emang kenyataannya ada juga tipe yang gak laku dan selalu gagal pacaran. Status jomblo itu gak melihat golongan, tampang, isi dompet atau pahala karena siapapun bisa terserang virus jomblo. Biar jomblonya gak galau mulu banyak – banyak nyari modusan deh. Jomblo itu bukan penyakit, jomblo itu sebuah nasib maka berobatlah ke dokter terdekat buat nyembuhin penyakit jomblo. Baca aturan pakai jika galau masih berlanjut harap hubungi mantan.

Sekian……

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...