Sunday, September 1, 2013

Curhatlah Sebelum Curhat Itu Dilarang



Curhat, makan kue cucur bikin sehat..

Barusan sebelum nulis postingan ini gue sempet kepikiran, entah kenapa dari SMA sampe sekarang gue selalu di jadiin tempat curhat sama temen-temen gue, padahal muka gue nggak mirip sama Mamah Dedeh apalagi mirip Mamah Nori.




Dulu di twitter gue juga pernah iseng buka konsultasi buat followers gue dengan hastag #KonsultAlym, dan pertanyaannya pun beragam, ini dia beberapa mention yang gue printscreen..

Kasian gue bacanya...



Curhatan yang gue hadapin itu mulai dari curhatan masalah keluarga sampe masalah jodoh. Dari semua curhatan yang masuk ke kuping gue dan gue analisa di otak lalu gue cari solusinya akhirnya gue sadar bahwa semua solusi yang gue kasih nggak ada yang membantu mereka satu pun.

Gue merasa gagal..

Setelah sedikit berfikir masalah curhat, akhirnya gue pun memutuskan buat nulis di blog malam ini

***
Jaman SMA, gue pernah di jadiin pelampiasan curhat sama satpam sekolah. Dia bilang kalo dia bete kerja jadi satpam sekolah.

“Saya kok lama-lama jenuh ya lym kerja jadi satpam” ujar si satpam sambil ngaduk-aduk kopinya

“Lah kenapa pak? emang bapak mau jadi apaan selain jadi satpam? mau jadi Batman?” jawab gue kalem

"Semprul.. Iya, jadi satpam udah gaji kecil, setiap hari ngurusin anak-anak yang pada cabut sekolah di jam pelajaran” ujarnya lagi

Gue pun berfikir, kasian juga ini satpam ya, akhirnya gue berfikir dan berfikir lalu gue pun dapet solusinya. Sambil gue tatap mata si satpam dalam-dalam, dia pun membalas tatapan gue dan kita berdua saling tatap-tatapan, tangan kita saling berpegangan dan gue berkata..

Emm tunggu sebentar deh, sebelum gue terusin ini cerita, kok gue jadi jijik ya kalo ngebayanginnya.. #Salahfokus

Oke, setelah gue berfikir gue pun berkata ke dia “Gini aja pak, bapak kesel kan di omelin kepala sekolah gara-gara kecolongan banyak siswa cabut?” dia pun mengangguk, “Gimana kalo besok gini pak, saat jam kerja di sekolah, bapak ikutan cabut aja bareng siswa yang cabut, kan bapak jadi nggak pusing tuh mikirin mereka”.

Dia pun mulai memikirkan solusi dari gue, saat dia lengah gue pun meneruskan niat gue dari 15 menit yang lalu sebelum tadi gue di tahan si satpam, yaitu cabut sekolah…

Beberapa bulan kemudian gue dapet kabar kalo itu satpam di pecat sama yang punya yayasan di sekolah gue, karena dia sering cabut kerja saat jam kerja di mulai.

Gue pun cuma terdiam mendengar kabar buruk itu..

***

Jaman kuliah, gue pernah dapet curhatan dari anak fakultas lain yang baru gue kenal di kampus. Dia kenalan sama gue karena menurutnya gue kenal akrab sama gebetannya. Entah kenapa kok gue ngerasa cowok jaman sekarang itu pada suka banget curhat masalah pacar ya, jadi nggak ada kesan elegannya lagi..

Kaya gini nih:

Oke balik ke cerita..

“Lym, si (sebut aja namanya Mawar) sukanya apa ya? Lo kan deket sama dia, dia sukanya cowok kaya apa sih?” ujarnya sambil nunggui pesenan nasi padang buat makan siang kita berdua.

Jadi dia ceritanya rada nyogok gue, yah gue sih terima aja, maklum anak kost duitnya kadang ada kadang nggak.

“Ooh dia, dia sukanya cowok atletis, lo coba fitness kek atau ikut ukm olahraga kek biar dia demen sama lo” jawab gue.

Setelah gue kasih ide begitu, dia pun langsung gedein badannya biar keliatan macho. Saat badannya udah keker kaya kuli proyek eh si Mawar malah ilfill, yailah dia ilfill kan dia nggak suka cowok terlalu narsis ototnya.

Setelah beberapa hari sejak si Mawar ninggalin itu cowok, si Mawar pun jadian sama gue. Yailah gue akrab sama dia, lah gue juga lagi pedekate sama itu cewek.

Si cowok curhat sama orang yang salah...
 
Masih banyak solusi aneh yang gue kasih buat para pasien gue. Dari yang putus sama pacarnya gara-gara dia curhat bosen sama pacarnya ke gue dan gue saranin buat cari selingkuhan sampe banyak yang lainnya.

Gue selalu jaga privasi curhatan pasien gue, jadi nggak semua gue tulis di sini..
Itu juga kalo gue inget buat ngejaganya..

Setelah gue merenung, gue bersyukur karena abis lulus SMA gue nggak kuliah di fakultas psikologi. Apa jadinya kalo gue masuk psikologi, yang ada semua pasien gue bakal gue kasih solusi-solusi yang aneh-aneh juga.

Gue emang nggak berbakat jadi psikolog…

9 comments:

  1. Hahaa.. Gak usah jadi psikolog aja om.. jadi psikopat keren :D *Piis

    asyShahid_AM
    [skatersklk.blogspot.com]

    ReplyDelete
  2. setidaknya bagi mereka lo adalah teman terbaik untuk di ajak ngobrol. hehe

    ReplyDelete
  3. yaelah bro, miris bener ya itu yang jadi tempat curhatan malah jadian sama cewek yang dicurhatin hahaha

    pacboy.16.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. mungkin lo di anggap orang yang tepat buat numpahin sampah eh numpahin unek2 deng

    ReplyDelete
  5. haha, gue suka adegan lu pegangan tangan sama satpam, soweet banget, kayaknya tuh satpam sama maskulinnya sama cerita gue disini http://dayscoganpos.blogspot.com/2013/08/days-cogan-story-bab-2-tragedi.html

    ReplyDelete
  6. Ini mah enak curhatnya masalah percintaan, klo yg ke ane mah tentang seksologinya.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...