Friday, January 4, 2013

Cita - Cita Hanyalah Sebuah Cita - Cita


“ Gantunglah cita – citamu setinggi langit nak!! ”


                Pasti lo semua pernah denger kan kata –kata di atas? Biasanya para orang tua selalu bilang seperti itu kepada anaknya ketika anaknya masih kecil dulu. Gue juga dulu waktu masih kecil selalu di wejang sama bokap gue kalo gue harus menggantungkan cita – cita setinggi langit, tapi yang namanya anak kecil gue masih belum paham maksudnya, masa cita – cita di gantung di langit? Emang baju di gantung? Kalo pun di gantung di langit, gue gantungnya dimana? Di bintang gitu? Ahhh gak paham gue jadi yah kata – kata itu akhirnya cuma jadi sekedar kata – kata aja tapi tetap gue inget sampe sekarang.

                Waktu masih TK dulu guru gue selalu nanya ke gue dan temen – temen gue di kelas tentang cita – cita lalu temen – temen gue pasti jawabnya mau jadi dokter, pilot atau polisi bahkan presiden yah standar banget menurut gue kalo punya cita – cita kaya begitu, kenapa gak ada yang mau jadi pengusaha , musisi , ahli kimia atau cita – cita aneh lainnya? Payah banget kan, gak pada kreatif emang temen – temen gue.


Tapi waktu TK gue malah belum kepikiran mau jadi apa ketika gue gede nanti, gue sih mikirnya masih main , bertualang bareng temen – temen kaya di acara tv “Si Bolang”, gak ada kepikiran mau jadi polisi , tentara atau lain – lain walaupun keluarga gue ada yang tentara dan pengusaha tapi gue gak kepikiran mau seperti mereka.

                Sampe akhirnya waktu kecil dulu setiap sore kan jamannya banyak film kartun dan acara anak – anak tuh. Suatu waktu gue nonton film “Ninja Jiraiya”, dari awalnya gue gak suka sama itu film sampe akhirnya gue ketagihan nonton ceritanya setiap hari. Kalian pada tau gak Jiraiya? Kalo belum tau nih gue kasih tau penampakannya:



Cool banget kan jadi Jiraiya
 
                Nah, setelah nonton itu akhirnya gue memutuskan bahwa cita – cita gue mau jadi seorang ninja. Waktu kecil dulu gue minta sama nyokap di beliin kostum ninja tapi karena nyokap gak tau belinya dimana akhirnya dia gak kehabisan akal, di buatlah kostum ninja dari kain sarung. Pas gue ngaca di kamar bukan mirip ninja malah mirip maling ayam kayanya. Tapi gue gak peduli, pas kostum udah dapet gue minta beliin pedang – pedangan di abang – abang tukang mainan, nah setelah semua atribut gue dapet akhirnya sekali lagi gue menegaskan kalo cita – cita gue mau jadi seorang ninja yang misterius dan selalu membela kebenaran.

                Karena niat gue udah bulet mau jadi ninja akhirnya gue belajar tuh yang namanya lompat – lompatan tapi pas gue belajar lompat apa daya gue jatuh dari tangga, jadinya tangan gue keseleo. Tapi itu gak menyulutkan niat gue jadi ninja, pas tangan udah sembuh pas banget rumah lagi di renovasi tuh. Namanya masih kecil yang hyperaktif entah gimana ceritanya soalnya gue juga lupa , kepala gue kejatuhan pecahan genteng dari atas rumah dan akhirnya kepala gue bocor. Semenjak saat itu gue kapok jadi ninja karena di omelin abis – abisan sama nyokap.

                Setelah kapok jadi ninja gue nonton film kamen rider RX, disana terlihat cool banget pas si kamen rider naik motor sambil mengayunkan pedangnya ke musuh terus musuhnya mati dan meledak terus si kamen rider dengan gantengnya pose dengan pedangnya ngebelakangi api. Akhirnya gue memutuskan kalo cita – cita gue mau jadi kamen rider RX kaya Kotaro Minami.






              Mumpung masih ada basian pedang – pedangan pas gue jadi ninja akhirnya gue pake lagi tuh pedang buat main jadi kamen rider. Suatu sore gue naik sepeda keliling komplek sama kakak gue sambil pegang pedang – pedangan, waktu lagi asik lepas tangan sambil pegang pedang eh gak taunya sepeda gue dan guenya jatuh ke got sampe akhirnya bibir bawah gue sobek karena kena pinggiran got yang masih gak rata dan banyak batu basian aspal dan akhirnya gue di bawa ke rumah sakit dengan darah yang gak berenti.

                Akhirnya setelah gue mencoba menjadi superhero dan badan gue selalu jadi korban, gue memutuskan buat gak bercita – cita jadi superhero lagi. Ternyata jadi superhero itu gak segampang yang ada di tv. Jadi kalo kalian punya anak atau adik dan mempunyai tingkat imajinasi tinggi kaya gue waktu kecil dulu, tolong di awasi pas mereka nonton acara tv karena bisa saja mereka bakal melakukan hal – hal absurd seperti yang gue lakukan waktu kecil dulu.

                Yah, cita – cita hanyalah sebuah cita – cita. sekarang cita – cita gue mau jadi orang sukses dan bermanfaat bagi orang – orang di sekeliling gue aja gak usah muluk – muluk. Tapi tetap setiap manusia hidup harus punya cita – cita , rencana hidup dan tujuan hidup. Janganlah sekali – sekali kalian hidup di cita –cita bahkan rencana hidup orang lain karena masa depan kalian hanya kalian yang bisa wujudkan.

6 comments:

  1. #Ngakak :))
    Cita-citaku dari zaman TK gak pernah berubah, hanya semakin bertambah :p

    ReplyDelete
  2. aaa jirayya, kamen rider, tamiya, wiro sableng, jiban, power ranger. keren-keren abis semua. dan dulu ane pengin jadi mereka semua. ahh indahnya masa SD

    ReplyDelete
  3. lagi kecil memang suka terinspirasi

    ReplyDelete
  4. Gue selalu nambahin cita cita tiap 5 tahun sekali. Kaya pemilu aja...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...