Thursday, January 24, 2013

Sahabat..

"Sahabat sejati tak akan pernah mati, dia akan selalu hidup di dalam sanubari, di dalam hati, sampai titik darah terakhir"

     Banyak yang bilang masa SMA adalah masa yang paling indah dan meninggalkan banyak kenangan di memory kita. Tapi buat yang masih SMA mungkin masa SMA adalah sebuah beban yang harus di hadapi karena harus mengikuti rutinitas membosankan dari SD - SMA, apalagi kalo bukan: 

BANGUN PAGI --> MANDI --> BOKER --> MANDI LAGI --> SARAPAN --> MINTA ONGKOS SAMA ORANG TUA --> MASUK SEKOLAH --> BELAJAR DI KELAS --> NGUMPULIN PR........... dan seterusnya.

       Tapi yang paling asik pas SMA adalah saat dimana lo bisa ngumpul sama temen - temen lo dan melakukan aktivitas bareng - bareng, gila - gilaan bareng - bareng, bandel bareng - bareng dan mandi juga kadang bareng - bareng.


      Ngomong - ngomong masalah SMA, beberapa hari lalu gue ngetweet kenangan gue sewaktu SMA dengan hastag #MasaSMA , setelah gue asik ngetweet gue langsung keingetan sama salah satu sahabat baik gue. Dia bukan sekedar temen tetapi dia juga bisa jadi abang gue, guru musik gue dan tempat curhat gue.

Yap, perkenalkan sahabat gue namanya AGUS IBRAHIM SYAHRIAN.

Ini dia Agus Ibrahim Syahrian

          Awal pertemuan gue sama dia adalah waktu kelas 1 SMA, dia duduk di pojok kiri kelas waktu itu. Gue awalnya kesel sama dia soalnya mukanya tampang tampolan banget, gak banyak ngomong orangnya tapi setelah gue kenal ternyata rame bener mulutnya dan semenjak itu gue deket sama dia.

        Gue biasa manggil dia Iyan. Iyan ternyata jago main gitar dan mungkin di angkatan gue dia yang paling jago main gitarnya selain gue (#FYI chord biasa aja jari gue kaku, apanya yang jago.. hufh) dan satu band yang bikin kita nyambung adalah band Larc'en'ciel. yap, gue sama dia suka sama lagu - lagu Larc'en'ciel apalagi videonya yang judul "Honey" itu cool banget soalnya model ceweknya bugil.

       Menjelang kelas 3 gue sama dia sekelas lagi di kelas 3 ips 3 dan ternyata waktu itu dia di tunjuk sebagai ketua kelas dan gue wakilnya dan akhirnya kami jadi penguasa kelas hahaha. Wali kelas gue percaya kalo kelas di urus kita berdua maka kelas akan tertib tetapi yang ada malah kelas jadi beringas kelakuannya walaupun masalah akademik masih terjaga jadi gak pernah kena kasus.

      Hari itu ada class meeting di sekolah dan biasanya class meeting selalu di isi dengan pertandingan olahraga antar kelas.Gue ikut pertandingan basket antar kelas dan tiba - tiba Iyan juga ikutan padahal Iyan itu perokok aktif yang kelewat aktif , seumur - umur jarang maen basket tapi tiba - tiba dia ikutan basket. 

Gue   : "Tumben amat lo mau olahraga? abis nonton Smackdown ya semalem?"

Iyan   : "Kaga, ini kan tahun terakhir gue di sini jadi gue mau ngerasain maen basket sama lo pada"

Okelah akhirnya dia gue ajak masuk tim dan alhamdulillah kelas gue kalah ternyata.. Damn!!

Yap, lanjut!

       Bulan ramadhan telah tiba, gue pun melakukan ibadah puasa. Setiap hari di sekolah Iyan selalu ngajak gue buat solat dzuhur berjamaah, selain emang ibadah wajib juga berdoa biar kami satu angkatan lulus UN bareng. Pokoknya kami selalu ingetin solat dan tadarusan setiap dzuhur sama pulang sekolah.

       Gue sama dia emang berjuang untuk gimana satu angkatan kita bisa lulus UN, sampai akhirnya gue sama Iyan dan beberapa temen lainnya di tunjuk buat jadi kordinator kelas 3 biar tetep kompak sampe lulus SMA. Selama gue ngurusin anak - anak kelas 3, Iyan selalu ngebantu gue dan motivasiin gue di saat gue udah muak sama kelakuan kelas 3 yang susah di atur.

Pesantren Kilat!!

        Di sekolah gue setiap menjelang akhir puasa selalu di adakan pesantren kilat selama 3 hari, di hari kedua pesantren kilat gue sama Iyan dan pacarnya dan pacar gue dan beberapa temen gue buka puasa bersama di rumah makan lesehan. Di saat lagi asik ngobrol tiba - tiba Iyan bilang ke gue:

Iyan   : "Lym, ini buka puasa bareng kita terakhir yah. Besok lo ke rumah gue yah sebelum gue pergi"

Gue   : "Terakhir apaan, kaya apaan aja lo ngomong gitu, emang lo mau kemana?"

Iyan   : "Udeh pokoknya lo harus ke rumah gue" (sambil senyum)


         Hari ketiga pesantren kilat ternyata Iyan gak dateng, sore kira- kira jam tigaan dia cuma sms: 

"Gue gak dateng dulu, lagi ada buka puasa bersama nih sama temen SMP gue, ntar malem jangan lupa ke rumah".


      Gue juga gak tau kenapa mau pulang cepet soalnya badan berasa gak enak, akhirnya jam empatan gue izin pulang. Menjelang magrib pas gue selesai mandi dan mau ke rumah Iyan ada temen SMA gue si Fauzi dateng ke rumah sambil pucet mukanya.


Gue     : "Kenape muka lo, pucet gitu?

Fauzi   : "Lym.. Iyan lym.."

Gue     : "Kenapa iyan? emang ada apa?

Fauzi   : "Iyan.. Iyan meninggal kehabisan darah.."


JEGEEERRR!!!!!

        Tanpa babibu lagi gue langsung cabut ke rumah dia di Villa Nusa Indah, Bekasi. Sampe sana dengkul gue lemes pas liat bendera kuning dan orang banyak di rumahnya.

        Demi Allah, gue nangis senangis - nangisnya. Bukan karena lebay tapi baru kali ini gue di tinggal sama sahabat gue, bukan di tinggal ke luar negeri atau luar kota tapi di tinggal dari dunia ini.

         Gue nanya - nanya kronologi masalahnya, ternyata dia pas buka puasa di SMP nya dia nge-dunk bola basket ke ring basket, padahal maen basket aja dia gak bisa. Pas dia nge-dunk ternyata tiang basketnya itu roboh dan dia jatuh ke aspal lapangan, kepala belakangnya bocor kena aspal dan kepala depannya bocor kena ring basket.

         Dia sempet di bawa ke rumah sakit, tapi karena yang bawa anak SMA si resepsionis gak langsung terima dia ke UGD tapi harus nunggu keluarganya dateng. Emang bangsat banget itu rumah sakit dan gak lama kemudian Iyan kehabisan darah dan meninggal disana.

            Gue gak abis pikir, ternyata maksud dia itu buat nyuruh gue dateng ke rumahnya, bilang ini buka puasa bersama terakhir kalinya sebelum dia pergi ternyata dia bener - bener pergi. Pergi jauh...jauh...dan jauuuuuuuuuuuuuuh banget.

         Gue merasa kehilangan dan sangat kehilangan sosok Iyan, sosok seorang sahabat, sosok seorang guru gitar gue, sosok seorang partner bandel gue, sosok seorang yang selalu ngajak gue solat dan tadarusan, sosok seorang kakak dan memori Iyan masih dan selalu tersimpan rapih di dalam ingatan gue.

            Dari rumah duka sampai pemakaman gue gotong jenazah dia dan gue antar dia sampai tempat terakhirnya. Ada satu kalimat dia yang bikin gue semangat waktu itu.

"Lym, belajar yang bener, solat yang bener, ayo bantu keluarga kita di angkatan 2008 biar bisa lulus UN bareng - bareng. Lo pasti bisa lym!!"

          Dan di pemakamannya gue berjanji bakal bikin angkatan gue lulus 100% UN dan akhirnya kita semua lulus 100% tanpa ketinggalan satu orang pun. Kalimat Iyan yang bikin gue semangat dan memotivasi gue buat semangatin temen - temen angkatan gue biar mau lulus bareng. Dan kalimat itu yang selalu teringat di otak gue sampai saat ini.

        Gue banyak belajar dari dia bagaimana hidup mandiri, bagaimana mencintai dan memberlakukan wanita seperti wanita, bagaimana kita harus sabar menghadapi cobaan dan lain - lainnya. Sekarang Iyan sudah pergi dan dia sudah lebih dulu meninggalkan gue, hanya kenangan dan beberapa benda yang dia tinggalin buat gue. Iyan bakal selalu ada di hati gue, di hati temen - temen SMA gue dan di hati kita semua yang pernah kenal sama dia.

         Selamat jalan Iyan, selamat jalan sahabat. Terima kasih atas semua kenangan gila kita dulu dan sampai bertemu di alam sana.


9 comments:

  1. innalillah... merinding ane bacanya... sayang banget ya,,, ane juga pernah punya sahabt yang deket banget, cuma kami dipisahkan karena pindah daerah aja,,,

    ReplyDelete
  2. turut berduka cita ya lym, gue bacanya jadi terharu.
    kayanya iyan sosok orang yang baik. semoga dia tenang ya dialam sana.
    btw salam kenal ya, gue hamzah☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yah,, iya dia baik tapi juga bandel yah cowok lah heheh..
      salam kenal juga bang hamzah :)

      Delete
  3. turut berduka cita ya buat temennya.. buset terharu banget gue bacanya jadi kebayang gimana kalo dia jadi sahabat gue juga, gue juga pasti sedih sama kaya lo.. :D

    Semoga dia tenang di alam sana ya dan amal ibadahnya dapat diterima di sisi allah swt amiiinnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, sedih juga..
      amin, semoga bang :)

      Delete
  4. Lebih sedih kehilangan sahabat daripada pacar. Turut berduka cita juga dan mudah mudahan dikasih tempat yang sebaik baiknya disana.

    ... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa di ambil pelajarannya : Kalo kita punya pacar jangan lupain sahabat, jangan pas susah baru inget sahabat :)

      Makasih yah ;)

      Delete
  5. Turut berduka cita buat
    temannya. Mungkin ada yg namanya mantan pacar, tapi gak ada yg namanya mantan teman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget..
      makasih udah mampir buat baca :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...