Monday, July 29, 2013

Asal Usul Gue Suka Menulis



"Nggak pernah ada akibat jika nggak ada sebab"

Mungkin itu salah satu kata yang entah dari mana mampir di otak gue, rada nggak asik sebenernya buat di jadiin sebagai quotes, tapi yaudahlah maklumin aja deh ya.

Jadi sekarang nih ya ceritanya gue mau cerita nih, kenapa gue jadi suka nulis postingan nggak penting begini dan menulis beberapa cerpen yang entah nyambung atau nggak ceritanya, cuma gue dan Tuhan serta pembaca yang otaknya nggak jelas macem gue aja mungkin yang tau jalan ceritanya.

Sebelum bisa nulis, gue dulu sewaktu kecil cuma bisa baca, jadi umur- umur 4 – 5 tahun (atau lebih dikit, gue juga rada lupa, yang pasti sebelum masuk SD) gue udah lancar baca tapi nggak lancar nulis, gue juga nggak paham kenapa bisa gitu. Nah, jaman – jaman itu gue udah kenal yang namanya cerita bergambar, dari situ gue belajar baca dan akhirnya gue pun beralih ke komik tapi gue nggak terlalu suka komik, karena di komik gue nggak bisa berimajinasi sama tulisan yang gue baca, soalnya udah ada gambarnya.

Tingkat imajinasi gue sewaktu kecil itu cukup tinggi, mulai dari mau bisa terbang macem Superman sampe mau bisa ngilang macem ninja Jiraiya, semua udah pernah gue coba, lo semua bisa di baca ulasan keabsurd-an masa kecil gue disini --> cita-cita masa kecil gue


Nah, di postingan ini gue mau ngeshare beberapa buku bacaan sampe novel yang membuat otak gue menjadi penuh khayalan sampe saat ini. Ini dia beberapanya:


1. Majalah BOBO


Majalah BOBO tahun '90an



Ini media gue belajar baca sewaktu umur 4 tahunan (kalo nggak salah, soalnya gue lupa). Jadi awalnya gue lagi main ke rumah temen gue dan dia langganan sama majalah ini. Gue pun kepincut sama gambar kelinci yang penuh warna – warni gambarnya, sampe akhirnya gue minta sama nyokap buat langganan majalan BOBO dan gue pun langganan sampe kelas 3 SD waktu itu.

Di majalah ini gue paling suka selain cerita si BOBO dan para keluarganya, juga ada Bona si gajah kecil berbelalai panjang yang punya temen seekor kucing namanya Rong – Rong, sama satu lagi cerita Nirmala dan Oki si kurcaci.

Sampe sekarang gue masih inget theme songs nya Majalah BOBO:

Theme Song BOBO:

Bobo yang selalu riang gembira
Mengajak kita semua
Bertamasya ke alam penuh warna
Sya la la la la la la la
Bobo teman bermain dan belajar
B..O..B..O.. BOBO


2. Komik Paman Gober




Ini salah satu komik pertama yang gue baca dan juga yang termasuk komik keren versi gue, karena walaupun ada gambarnya, tapi gue selalu terbawa masuk ke dalam imajinasi komik ini. Di komik serial ini di ceritakan tentang Donald bebek yang sok tau, Paman Gober yang pelit sama Kwak – Kwik –Kwek keponakan Donald yang cerdas.

Walaupun keren tapi gue nggak terlalu suka banget sama yang namanya komik.

3. Novel Detektif "Lima Sekawan"

Dari banyak novel "lima sekawan", cuma ini yang masih ada di rumah

Ada yang tau nggak sama novel anak – anak ini? Jadi ini ceritanya tentang 5 orang yang temenan, mereka itu terdiri dari Julian, Dick, Anne dan George serta anjing mereka. Keempat anak-anak + satu anjingnya ini adalah detektif cilik yang selalu terlibat sama kasus – kasus misterius, kalo di liat – liat sih mirip sama Scooby Doo dan kawan – kawan tapi dalam versi anak kecil dan anjingnya nggak bisa ngomong + konyol macem Scooby

Ini novel pertama yang bikin gue tertarik baca novel, semenjak gue nyolong ini novel dari kamar om gue, gue langsung suka. Di novel ini bener – bener gue itu tertarik di dalam imajinasi buku cerita ini, jadi seakan – akan gue ikut terlibat di dalemnya. Berhubung novelnya ini novel jaman dulu banget, gue sampe bela – belain hunting ini buku ke kwitang sama kakak gue sewaktu gue kecil dulu.


4. Novel Detektif Cilik Hawkeye Collins Dan Amy Adams

Salah satu judul yang masih ada di rumah

Sewaktu gue hunting novel 5 sekawan, gue nemuin novel detektif cilik yang ini nih. Perbedaannya novel ini sama novel 5 sekawan yaitu kalo 5 sekawan permasalahan kasusnya sering rumit – rumit nah kalo yang ini permasalahan kasus sehari – hari, lumayan entenglah ceritanya buat anak kecil.

Disini di certain tentang Hawkeye si anak cerdas jago gambar dan peka ngeliat hal janggal di sekelilingnya (tapi untuk masalah cinta, sepertinya dia belum peka hatinya) sama sahabatnya si Amy Adams anak cerdas yang berbakat dalam olahraga atletik juga pemikir yang cepat kalo lagi pecahin kasus.

Di novel ini pasti selalu ada pertanyaan di setiap akhir judul cerita, jadi bener-bener ngelibatin pembaca buat ikut pecahin kasusnya dan jawaban kasusnya di setiap judul itu selalu ada di halaman belakang dengan di cetak terbalik.





Nah, itu lah beberapa buku bacaan kecil yang membuat gue sampe saat ini jadi suka menulis. Gara – gara buku – buku itu gue jadi suka berimajinasi, sampe akhirnya gue kenal komik Golden Boy yang membuat imajinasi gue menjadi sedikit lebih nakal , hahaha..

Selain novel di atas, masih banyak juga novel - novel lain yang gue punya semacem Goosebumps , Fear Streat dan novel lokal koleksi bokap macem Wiro Sableng sama Gundala Putra Petir. Tapi yang gue share di atas adalah buku bacaan pertama sewaktu kecil yang akhirnya mengawali gue untuk menyukai bacaan yang namanya novel.

Well, Sekian pembahasan nggak penting gue mengenai asal usul kenapa gue suka menulis, kalo mau baca pembahasan yang lebih serius, coba baca di blog orang lain aja ya..

Ambil sisi positifnya dan buang sisi negatifnya, kesempurnaan hanyalah milik Tuhan dan lagu “Sempurna” hanya milik Andra And The Backbone.

Sampai bertemu di postingan selanjutanya.

13 comments:

  1. Gundala Putra Petir ada novelnya yah? baru tahu. yang gue baca cuma komiknya doang, ceritanya keren.

    Alasan orang suka nulis emang berawal dari hobi baca, gue juga gitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga lupa itu bentuknya novel apa komik, soalnya udah dulu banget waktu gue masih SD kelas 1, sekarang udah pada ilang-ilangan..

      Delete
  2. saya suka nulis, tapi saya suka nulis karena saya susah cerita langsung di depan orang, hehehe

    ReplyDelete
  3. Istri gw sampe sekarang masih langganan Komik Paman Gober. Gw juga dalam sebulan terakhir jadi seneng bgt nulis tanpa alasan yang jelas, pokoknya klo ada waktu senggang bawaanya pengen nulis trus.

    ReplyDelete
  4. Gue dulu langganan Bobo dari harganya masih Rp5.000 sampe kelas 6SD (kira-kira udah Rp9.000), koleksinya sekarang udah numpuk. Sayang, anak-anak jaman sekarang lebih seneng nonton ketimbang baca bacaan keren kayak gini. Masa kecil gue, boleh dibilang lumayan bahagia muahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, sama kaya gue berarti,, gimana perkembangan bukunya? denger-denger sebentar lagi bukunya bakal terbit nih :)

      Delete
    2. uh sama aku kaya bang kevin. langganan majalah bobo dari masih harganya 200 perak gitu, eh sekarang tiba-tiba membengkak jadi sepuluhreboan kayaknya. uh :O
      nice bang nice jadi nostalgiaaaa~

      Delete
  5. haha, ane cuma baca dua majalah yang disebutkan di atas, majalah BOBO dan paman gober, yang lima sekawan rasanya ane pernah baca, lupa sudah pikun usia dini :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lima sekawan itu udah oldskool banget, mungkin bukunya terbit saat kita belum lahir :)

      Delete
  6. aku dulu mulai suka nulis, gara2 sering baca novel.. lama-kelamaan ada hasrat yang tumbuh,,

    ReplyDelete
  7. misi gan ane mau jual rayban original usa yg sangat langkah serian aviator tortuga odm shoter size 62 barang no casing batangan siapa cepat dia dapat minat bisa hubungin ane tengks.
    hp:081315021431 /WH
    pin:2936B01D

    ReplyDelete
  8. Kalo detektif ciliknya ada rencana dijual, kabarin ya bos :) thankss

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...